Meski Rupiah Selasa Tertekan, 3 Triliun Modal Asing Banjiri Bursa

336

Mengakhiri perdagangan  pasar valas hari Selasa (2/8), rupiah yang dibuka lebih rendah  pada awal perdagangan semakin melemah meskipun kondisi dollar AS sedang terpukul lawan rival utamanya.  Rupiah alami profit taking setelah perdagangan sebelumnya berhasil mencapai posisi tertinggi sejak perdagangan 1 Mei 2015 atau 15 bulan.

Lemahnya rupiah sepanjang hari tidak membuat aliran modal asing ke bursa saham Indonesia berhenti, justru semakin membludak dan menjadi yang terbesar sepanjang tahun 2016 dengan net buy Rp2,9 triliun. Namun besarnya aliran modal asing hanya mengangkat sedikit IHSG  yang naik 0,2%.

Lihat: IHSG 2 Agustus Berakhir di Zona Positif; Tarik 3 Triliun Dana Asing

Pergerakan kurs rupiah di pasar spot siang ini bergerak negatif dengan posisi penurunan  0,33% dari perdagangan sebelumnya dan kini bergerak pada kisaran Rp13090/US$ setelah  dibuka lemah pada level Rp13050/US$. Namun untuk  kurs Jisdor dan kurs transaksi antar bank yang ditetapkan Bank Indonesia  hari ini   diperkuat.

Kurs jisdor yang ditetapkan Bank Indonesia hari ini  menguat ke  13079  dari  posisi 13080  perdagangan hari Senin (29/07), sedangkan kurs transaksi antar bank menguat   ke posisi 13144 setelah perdagangan sebelumnya 13145.

Dan untuk pergerakan kurs Rupiah perdagangan Selasa pagi  diperkirakan  dibuka positif sekalipun dollar AS mampu rebound hingga akhir perdagangan sesi Amerika.

Joel/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor : Jul Allens

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here