Belanja dan Pendapatan Konsumen AS Stabil Bulan Juni

350

Belanja konsumen AS meningkat terus untuk bulan ketiga berturut-turut pada bulan Juni, menunjukkan orang Amerika memiliki kapasitas tetap pendorong utama pertumbuhan ekonomi tahun ini.

Konsumsi pribadi, yang mengukur berapa banyak orang Amerika menghabiskan pada segala sesuatu dari potongan rambut hingga mobil, meningkat 0,4% pada Juni dari bulan sebelumnya, Departemen Perdagangan AS mengatakan pada hari Selasa.

united-states-personal-spending

Pendapatan naik lebih lambat, meningkatkan 0,2% pada bulan tersebut.

united-states-personal-income

Ekonom yang disurvei oleh The Wall Street Journal memperkirakan pengeluaran pribadi naik 0,3% pada bulan Juni. Pendapatan diproyeksikan meningkat pada tingkat yang sama.

Belanja rumah tangga menyumbang lebih dari dua-pertiga dari produksi ekonomi di AS dan telah menjadi andalan ekspansi. Pengeluaran konsumen adalah titik terang bagi perekonomian pada kuartal kedua, maju pada tingkat tercepat dalam lebih dari satu tahun. Hasil ini menghapus pelemahan bisnis dan pengeluaran pemerintah. Perekonomian secara keseluruhan tumbuh pada 1,2% laju tahunan bersemangat.

Angka belanja Juni akan dimasukkan ke dalam revisi produk domestik bruto pada akhir bulan ini.

Orang Amerika mungkin kurang menabung untuk mendorong belanja tambahan. Tingkat tabungan pribadi pada bulan Juni adalah 5,3%, terendah sejak Maret 2015. Tingkat adalah 5,5% pada bulan Mei, dan di atas 6% baru-baru ini bulan Maret.

National Retail Federation menaikkan proyeksi untuk pertumbuhan penjualan setahun penuh pekan lalu. Sementara beberapa department store tradisional telah membukukan hasil yang mengecewakan, saingan baru seperti Hennes & Mauritz AB H & M rantai dan toko diskon seperti TJX Cos. terus berkembang. Dan penjualan online tumbuh pada tingkat yang kuat.

Sementara itu, laporan Selasa menunjukkan tekanan inflasi masih ringan dalam perekonomian.

Indeks harga pengeluaran pribadi-konsumsi, ukuran inflasi disukai Federal Reserve, meningkat 0,1% pada Juni dari bulan sebelumnya. Indeks itu naik 0,9% dari tahun sebelumnya.

Inflasi belum mencapai target Fed 2% selama lebih dari empat tahun. Inflasi yang rendah selama waktu itu sebagian besar merupakan hasil dari turunnya harga bensin dan minyak. Sebuah penguatan dari harga energi sederhana mendorong pembacaan inflasi awal tahun ini.

Yang disebut-inflasi inti, yang mengecualikan kategori volatile food dan energi, juga naik 0,1% dari bulan sebelumnya dan naik 1,6% dari tahun sebelumnya. Pembacaan inti tahunan telah konsisten sejak Maret.

Pejabat Fed mencermati metrik kunci seperti inflasi dan pendapatan mereka menimbang langkah lain pada suku bunga acuan bank sentral. Bank sentral tidak mengambil tindakan pada pertemuan minggu lalu, namun mencatat risiko bagi perekonomian telah berkurang, membuka pintu untuk kenaikan suku bunga tahun ini.

Pertumbuhan PDB mengecewakan di kuartal kedua bisa memberikan jeda Fed. Perubahan payrolls bulan Juli dan tingkat pengangguran, akan dirilis Jumat, akan menjadi faktor penting lain.

Ketika disesuaikan dengan inflasi, laporan Selasa menunjukkan belanja konsumen naik 0,3% pada bulan Juni. Pendapatan personal income disesuaikan dengan inflasi setelah pajak-naik 0,1%.

 

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here