Indeks Nikkei 3 Agustus Dibuka Turun Terganjal Penguatan Yen dan Stimulus Mengecewakan

278
indeks nikkei
Vibizmedia Photo

Indeks Nikkei di Bursa Jepang pada awal perdagangan Rabu (03/08) dibuka lemah, saat ini terpantau turun –120,86 poin atau -0,74% persen di 16.270,59. Pelemahan indeks Nikkei terpicu penguatan Yen.

Lihat : Bursa Tokyo 2 Agustus Berakhir Turun 1,5 Persen Tertekan Penguatan Yen

Pemerintah Jepang menyetujui paket 13.5 triliun yen ($ 132.04 miliar) kebijakan fiskal, dengan 7,5 triliun yen belanja oleh pemerintah pusat dan daerah sebagai bagian dari paket stimulus fiskal 28 triliun yen Perdana Menteri Shinzo Abe, yang diumumkan pekan lalu dalam upaya untuk meningkatkan perekonomian negara yang lesu.

Lihat : Kabinet Abe Menyetujui Paket Stimulus $270 Miliar Untuk Bangkitkan Ekonomi Jepang

Paket ini membuat beberapa investor kecewa.

Wei Liang Chang, ahli strategi mata uang di Mizuho Bank mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien bahwa sementara paket mengumumkan itu besar dan diharapkan untuk mengangkat pertumbuhan di Jepang dalam waktu dekat, ekspektasi pasar telah “terlalu condong ke arah pengumuman big bang helikopter yang akan memungkinkan Bank of Japan untuk bekerjasama beroperasi dengan memperluas pembelian aset. “

Kekecewaan dengan stimulus fiskal mengikuti Bank of Japan (BOJ) pada Jumat mengejutkan banyak pelaku pasar dengan langkah-langkah pelonggaran lebih kecil dari yang diperkirakan. BOJ mengatakan akan meningkatkan pembelian atas exchange-traded funds (ETF), tetapi mempertahankan suku bunga tidak berubah dan tidak meningkatkan pembelian obligasi pemerintah, seperti yang telah secara luas diharapkan.

Kekecewaan yang kemungkinan melaju hasil pada obligasi pemerintah Jepang 10 tahun (JGB), yang meningkat menjadi negatif 0.087 persen, dibandingkan dengan tingkat di bawah negatif 0.240 persen seminggu sebelumnya. imbal hasil obligasi bergerak terbalik terhadap harga.

Yen melonjak lebih tinggi pada hari Selasa setelah pengumuman stimulus. Pada hari Rabu, yen Jepang menguat terhadap dolar, perdagangan setinggi 100,83 sebelum kembali sedikit ke 101,06 pada 09:19 HK / SIN. Hal ini dibandingkan dengan tingkat antara 104 dan 106 pada minggu sebelumnya.

Saham ekspor di Jepang berada di bawah tekanan, terbebani oleh yen yang lebih kuat, yang menekan keuntungan di luar negeri ketika mereka dikonversi kembali ke dalam mata uang lokal. Saham Toyota turun 1,6 persen, saham Nissan kehilangan 1,58 persen dan saham Sony turun 1,08 persen.

Saham Honda, bagaimanapun, mengalahkan indeks yang lebih luas untuk melakukan trading naik 3,19 persen karena investor bereaksi terhadap laba kuartal pertama fiskal dirilis pada Selasa setelah penutupan pasar.

Laba operasional Honda untuk kuartal naik 11,5 persen pada ¥ 266.800.000.000, dibandingkan dengan ¥ 239.200.000.000 terdaftar pada periode yang sama tahun sebelumnya. Produsen mobil Jepang mengatakan laba operasional meningkat karena biaya upaya pengurangan dan pendapatan yang lebih tinggi terkait dengan volume penjualan dan model campuran.

Sedangkan untuk indeks Nikkei berjangka terpantau turun -100,00 poin atau -0,61% pada 16,240, turun dibandingkan penutupan perdagangan sebelumnya pada 16,340.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya indeks Nikkei berpotensi turun dengan penguatan Yen. Secara teknikal Indeks Nikkei akan bergerak dalam kisaran Support 15,715-15,213, dan kisaran Resistance 16,721-17,223.


Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here