Risalah Pertemuan Juni : BOJ Harus Bertindak Mendukung Likuiditas

265

Para pembuat kebijakan di Bank of Japan menyatakan keprihatinan tentang lingkungan risiko menjelang referendum 23 Juni, membuat Bank harus mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mendukung likuiditas.

“Beberapa anggota menambahkan bahwa perlu untuk hati-hati memantau hasil referendum tentang keanggotaan Inggris untuk Uni Eropa dan perkembangan keuangan dan ekonomi berikutnya,” demikian risalah pertemuan kebijakan 15-16 Juni menunjukkan pada hari Rabu (03/08).

“Salah satu anggota tersebut berkomentar bahwa ada tanda-tanda dari kebutuhan untuk hati-hati terhadap pencapaian target stabilitas harga, seperti perkembangan lemah baik di tingkat tahun-ke-tahun dari peningkatan CPI (makanan kurang segar dan energi) dan indikator ekspektasi inflasi. “

BOJ memutuskan untuk meninggalkan kebijakan moneter tidak berubah pada pertemuan Juni.

Para pembuat kebijakan juga mengejutkan pasar minggu lalu dengan membuat hanya penyesuaian kecil program stimulus tersebut. BOJ memutuskan untuk memperluas pembelian exchange-traded funds 6 triliun yen dari kecepatan sebelumnya ¥ 3300000000000 pada pertemuan kebijakan 28-29 Juli. Bertentangan dengan harapan, Bank juga mempertahankan suku bunga utamanya tidak berubah pada -0,1%.

Risalah pertemuan kebijakan 28-29 Juli akan dirilis pada 27 September.

Investor berharap bahwa BOJ akan menggunakan pertemuan hari Jumat sebagai landasan untuk stimulus ekonomi baru. Perdana Menteri Abe dilaporkan mempertimbangkan paket stimulus senilai hingga 28 triliun yen meskipun tidak ada jadwal ada untuk saat program yang akan diluncurkan atau apakah itu sebenarnya tidak ada.

Spekulasi mengenai abenomics berjalan tinggi setelah pemerintah koalisi Abe meraih mayoritas dukungan di majelis tinggi bulan lalu.

Jepang melakukan perjuangan yang berat melawan deflasi, sekarang di bulan keempat. Harga konsumen melemah 0,4% dalam 12 bulan hingga Juni menyusul penurunan serupa bulan sebelumnya. Jadi yang disebut inflasi inti, yang tidak termasuk harga yang dibayar untuk produk makanan, turun 0,5% per tahun.

Keputusan BOJ pekan lalu memunculkan pertanyaan penting tentang prospek jangka menengah kebijakan ‘- yaitu, apakah langkah-langkah yang lebih radikal mungkin diperlukan untuk kembali mengembangkan ekonomi terbesar ketiga di dunia ini. Pembuat kebijakan diharapkan untuk membuat penilaian yang lebih menyeluruh dari kebijakan pada bulan September.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here