ECB Siap Bertindak Untuk Mendukung Inflasi Zona Eropa

252

Prospek ekonomi global telah menjadi lebih tidak pasti setelah pemungutan suara Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa, Bank Sentral Eropa mengatakan pada hari Kamis (04/08), menegaskan kembali kesiapannya untuk bertindak jika diperlukan untuk mendukung inflasi zona Eropa.

Setelah lonjakan volatilitas dibangun dari referendum 23 Juni, pasar keuangan telah kembali ke relatif tenang, namun ekonom telah memperingatkan efek ekonomi sepenuhnya setelah Brexit mungkin belum terwujud.

“Volatilitas pasar keuangan menyusul referendum di Inggris Raya pada keanggotaan Uni Eropa telah berumur pendek,” kata ECB dalam buletin ekonomi reguler.

“Namun, ketidakpastian tentang prospek global telah meningkat, sementara data yang masuk untuk jalur kuartal kedua untuk aktivitas global dan perdagangan yang tenang.”

Survei menunjukkan ekonomi Inggris menyusut pada laju tercepat sejak 2008-09 krisis keuangan dan Bank of England diperkirakan akan menurunkan suku bunga pada hari Kamis.

Dengan ekonomi zona euro setelah sebagian besar mengabaikan suara Brexit sejauh ini, ECB menegaskan kembali pada Kamis harapan atas pemulihan “moderat”.

Pandangan ini disampaikan oleh kepala bank sentral Jerman, Jens Weidmann, salah satu pembuat kebijakan suku bunga ECB yang paling hawkish.

“Kesan saya adalah bahwa prospek ekonomi untuk kawasan mata uang tidak berubah secara mendasar melalui suara Brexit,” Weidmann mengatakan kepada mingguan Jerman Die Zeit dan harian Italia Corriere della Sera dalam wawancara yang diterbitkan pada hari Kamis.

“Mungkin ada hambatan kecil, tetapi secara umum tren akan terus berlanjut,” katanya, menambahkan masih terlalu dini untuk memberikan perkiraan yang mungkin berarti untuk perkembangan inflasi di masa depan.

Investor telah bertaruh ECB akan segera memperpanjang 80-miliar-nya euro program pencetakan uang bulanan yang selesai pada bulan Maret tahun 2017 dan mengubah persyaratan skema untuk menghindari kendala pada pembelian utang.

Gema pernyataan kebijakan Juli Presiden Mario Draghi, ECB mengatakan sedang menunggu informasi lebih lanjut, termasuk proyeksi staf baru yang akan diterbitkan pada bulan September, sebelum membuat keputusan apapun terhadap langkah kebijakan baru.

“Jika diperlukan untuk mencapai tujuannya, Dewan Pengurus akan bertindak dengan menggunakan semua instrumen yang tersedia dalam mandatnya,” kata bank sentral zona eropa.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here