Toyota Kurangi Target Keuntungan Sampai Maret 2017 Menjadi 1,45 Triliun Yen

346

Toyota Motor Corp menurunkan fiskal tahun perkiraan keuntungan untuk tahun fiskal yang akan berakhir sampai Maret 2017 nanti, dikarenakan nilai tukar yen yang menguat yang memotong pendapatan dari kendaraan yang dijual di luar Jepang dan juga karena konsumen di AS membeli kendaraan Camry, Corolla dan Prius yang lebih sedikit.

Laba diperkirakan akan turun menjadi 1,45 triliun yen ($ 14300000000) untuk tahun yang berakhir pada bulan Maret 2017, dibandingkan dengan perkiraan sebesar ¥ 1.5 triliun yang di buat pada bulan Mei, demikian pernyataan Toyota yang dikeluarkan pada hari Kamis. Laba bersih dalam tiga bulan sampai Juni turun 15 persen menjadi ¥ 552.5 miliar, mengalahkan perkiraan analis.

Pembuat mobil ini mendasarkan perkiraan penjualan dalam yen dengan memakai nilai tukar 102 terhadap dolar, dibandingkan dengan 105 yang diasumsikan pada bulan Mei.
Volkswagen AG adalah rival mobil Jepang untuk mobil terlaris di dunia. Yen telah menguat lebih dari 18 persen terhadap dolar tahun ini, membuat ekspor Toyota kurang kompetitif dan memotong nilai pendapatan yang diperoleh.

“Mereka mencoba untuk memotong biaya, biaya variabel, biaya overhead tapi ada tidak cukup untuk mengimbangi kerugian dari yen,” kata Steve Man, seorang analis otomotif Bloomberg Intelligence yang berbasis di Hong Kong. “Mereka adalah yang paling agresif dalam hal memotong perkiraan. Mereka mencoba untuk memotong sebanyak mungkin untuk menetapkan harapan yang lebih rendah. “

Toyota meningkatkan pasokan truk pickup dan kendaraan sport ke Amerika Utara, dengan tetap mengeluarkan insentif yang telah sedikit dinaikkan.

Presiden Toyota, Akio Toyoda, 60 tahun menanggapi nilai tukar yen yang rendah ini dengan melakukan reorganisasi atas perusahaan raksasa pembuatan mobil ini dengan membentuk unit-unit independen yang lebih kecil yang bertujuan untuk mempercepat pengambilan keputusan dan merespon lebih cepat terhadap perubahan permintaan.
Pendapatan Toyota dalam tiga bulan yang berakhir pada bulan Juni turun menjadi 6,59 triliun yen dibandingkan dengan estimasi rata-rata analis dari ¥ 6.58 triliun.

Laba operasional untuk kuartal turun ke ¥ 642.2 miliar, dibandingkan dengan rata-rata estimasi analis sebesar ¥ 520 miliar.

Pengenalan hybrid Prius didesain ulang akhir tahun lalu menggarisbawahi tantangan Toyota dalam merespon keinginan konsumen di pasar terbesar yaitu di Jepang sendiri, pembeli telah menanggapi peningkatan jarak tempuh dan interior yang lebih hi tech telah membawa model Prius menjadi model terlaris setiap bulan untuk tahun ini.
Penerimaan di AS adalah cerita lain. Penjualan model sedan Prius telah turun 11 persen tahun ini hingga Juli, dan pengiriman telah anjlok 26 persen. Toyota akann menunda dimulainya penjualan untuk perusahaan model yang plug-in Prius untuk musim dingin, sementara untuk Jepang akan mulai dikurangi untuk menyambut musim gugur ini.

Total pengiriman ke pasar AS telah merosot 2,5 persen tahun ini, mengikuti kenaikan industri 1,3 persen.
Di Tiongkok, Toyota adalah melihat persaingan yang lebih berat, namun akan menahan diri dari mencoba untuk memaksa permintaan dengan meningkatkan insentif, kata Otake. Pembuat mobil ini mengirimkan 689.900 kendaraan di pasar terbesar di dunia dalam tujuh bulan pertama.

Gangguan produksi telah ditambahkan ke tantangan Toyota. Perusahaan itu mengatakan kehilangan produksi sekitar 80.000 kendaraan karena gempa bumi di Kumamoto prefektur pada bulan April, gempa bumi Jepang yang paling dahsyat sejak Maret 2011. Pabrik-pabrik di Jepang sudah berusaha untuk pulih dari harus ditutup selama seminggu di bulan Februari karena ledakan dan kebakaran di sebuah afiliasi pembuatan baja.

Toyota merespon dengan memotong biaya. Setelah Brexit, investor mencari perlindungan dalam yen sebagai mata uang haven. Pabrik dan ruang kerja Toyota menonaktifkan lift dan pengering tangan di kamar mandi dan memotong kembali biaya listrik untuk AC di kantor.

Selasti/ VMN/VBN/ Senior Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here