Harga Minyak Mentah Tertekan Kekenyangan Pasokan dan Lemahnya Impor Tiongkok

364

Harga minyak mentah jatuh merosot pada perdagangan hari Jumat (05/08) tertekan kekenyangan produk mentah dan olahan yang membebani pasar dan merosotnya impor Tiongkok, mengakhiri rally short-covering dua hari.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) diperdagangkan pada $ 41,59 per barel pada 0340 GMT, turun 34 sen, atau 0,81 persen, dari penutupan terakhir mereka.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan internasional Brent diperdagangkan pada $ 43,89 per barel, turun 40 sen, atau 0,90 persen.

Para pedagang mengatakan pasar minyak berada di bawah tekanan baru dari kelebihan dalam produk mentah dan olahan yang telah meninggalkan tangki penyimpanan onshore diisi dan memicu penyewaan kapal tanker untuk menyimpan bahan bakar yang tidak terjual.

Di sisi permintaan, BMI Research mengatakan impor Tiongkok yang melemah dari rekor yang ditetapkan pada tahun 2015 dan tahun ini.

“Impor minyak mentah jangka dekat Tiongkok akan tetap lamban karena kombinasi faktor termasuk penuhnya persediaan bahan bakar komersial, lambatnya pertumbuhan antara penyuling dan peningkatan persediaan,” kata BMI.

Kemerosotan Jumat mengakhiri pertengahan minggu reli yang didorong sebagian besar oleh short covering memanfaatkan penurunan lebih dari 20 persen harga minyak antara Juni dan awal Agustus, kata para pedagang.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi melemah dengan masih kuatnya sentimen kekenyangan global dan pergerakan dollar AS yang juga mempengaruhi harga minyak mentah. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support  41,10 – $ 40,60, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance 42,10 – $ 42,60.


Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

[td_block3 category_id=”8131″ limit=”3″custom_title=”ADVERTORIAL” ajax_pagination=”next_prev”]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here