Bursa Eropa Bergerak Lebih Rendah Mencermati Keputusan Suku Bunga As dan Minyak Mentah

284

Bursa Saham Eropa diperdagangkan lebih rendah pada perdagangan Rabu (10/08), karena investor global mencermati dengan hati-hati waktu dari kenaikan suku bunga berikutnya oleh AS Federal Reserve serta prospek harga minyak.

Indeks FTSE berada pada 6.847,77, turun -3,53 poin atau -0,05%

Indeks DAX berada pada 10.670,53, turun -22,37 pooin atau -0,21%

Indeks CAC berada pada 4.461,10, turun -6,97 poin atau -0,16%

Indeks IBEX 35 berada pada 8.670,80, naik 5.40 poin atau 0,06%

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 turun 0,31 persen.

Investor mencerna kemungkinan sebuah kenaikan suku bunga oleh The Fed setelah produktivitas AS kuartal kedua tak terduga turun 0,5 persen. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kenaikan sebesar 0,4 persen.

Pelemahan bursa Eropa mengikuti ketidakpastian bursa Asia pada hari Rabu, di mana perdagangan indeks berakhir mixed dengan mencermati harga minyak dan data Tiongkok akhir pekan ini.

Pasar Cina daratan yang datar untuk sedikit lebih rendah, dengan komposit Shanghai turun 0,1 persen sedangkan komposit Shenzhen tidak berubah, karena investor menunggu data penting dari China karena hari Jumat, termasuk produksi industri, investasi aset tetap dan penjualan ritel.

Pasar minyak tetap fokus untuk pasar di tengah harapan baru bahwa anggota OPEC, akan bertemu pada bulan September, bisa sekali lagi membahas pembekuan produksi. Harga jatuh pada hari Rabu dengan kelebihan pasokan global membebani pasar. OPEC merilis laporan pasar minyak bulanan pada hari Rabu.

Sektor minyak dan gas melemah tajam sebagai hasilnya.

Di tempat lain, perusahaan energi Austria OMV mengumumkan rencana untuk mengurangi investasi dan biaya setelah mengatakan biaya saat persediaan (CCS) EBIT bersih kuartal kedua- metrik kunci untuk bisnis yang mirip dengan laba operasi – mengalahkan ekspektasi pasar, mengirimkan saham yang lebih rendah.

Saham lain termasuk Statoil dan Amec Foster Wheeler berada di zona merah.

Investor juga fokus pada laporan pendapatan. Perusahaan Denmark Novozymes memotong prospek pertumbuhan penjualan organik setahun penuh setelah melaporkan laba sebelum bunga dan pajak (EBIT) yang dibawah ekspektasi analis. Saham perusahaan turun hampir 10 persen.

Perusahaan perekrutan Adecco mencatat kenaikan 7 persen laba bersih untuk kuartal kedua, mengirimkan saham yang lebih tinggi.

Perusahaan Jerman E.ON jatuh ke wilayah negatif setelah membukukan lebih dari € 3000000000 ($ 3300000000) kerugian pada semester pertama 2016 dibandingkan dengan laba 1150000000 € tahun sebelumnya berkat biaya yang berkaitan dengan unit pembangkit listrik Uniper.

Sementara itu, perusahaan keamanan Inggris G4S rally setelah membukukan 8,2 persen kenaikan tahun-ke-tahun pada laba inti babak pertama.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan bursa Wall Street untuk pergerakan selanjutnya.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here