Produksi Industri Tiongkok Juli Melambat

352

Produksi industri Tiongkok secara tak terduga melambat pada bulan Juli, menambah tanda-tanda baru-baru bahwa ekonomi secara luas terus melambat.

Produksi dari pertambangan, pabrik, dan utilitas Tiongkok naik 6,0% secara tahunan pada bulan Juli, menurut Biro Statistik Nasional (NBS) Tiongkok, Jumat (12/08), datang lebih lemah daripada tingkat 6,2% pertumbuhan stabil produksi industri yang diperkirakan oleh analis.

china-industrial-production (4)

Secara kategori, listrik, gas dan air produksi dan pasokan air tumbuh sebesar 7,4 persen, diikuti oleh manufaktur (7,0 persen). Sebaliknya, sektor pertambangan turun 3,1 persen.

Data indikator baru-baru ini lainnya juga menunjukkan produksi Tiongkok melambat bulan lalu. Data dari The China Federation of Logistics and Purchasing’s (CFLP) Purchasing Managers’ Index (PMI) turun dari 50,0 pada bulan Juni – tingkat di mana aktivitas pabrik yang tidak ada kontraksi maupun perluasan – untuk 49,9 pada bulan Juli, menunjuk kontraksi pertama dalam produksi manufaktur dalam lima bulan.

Lihat : Pertumbuhan Investasi Aset Tetap Semester 1 Tiongkok Turun Terendah 16 Tahun

Ekonomi Tiongkok telah melambat selama beberapa tahun sekarang, mengikuti pergeseran besar dari pertumbuhan investasi yang didanai pemerintah terhadap model pertumbuhan konsumen dan lebih berbasis jasa.

Tahun lalu ekonomi terbesar kedua dunia itu tumbuh di laju yang paling lambat dalam 25 tahun, dan berada di jalur untuk aktifitas lebih lemah tahun ini.

Pembuat kebijakan enggan untuk menambah stimulus lebih lanjut dalam beberapa bulan terakhir karena takut menyalakan kembali pertumbuhan kredit yang tidak berkelanjutan. Dengan pertumbuhan GDP masih dalam target pemerintah 6,5-7% untuk 2016, mungkin tidak ada respon kebijakan untuk pertumbuhan produksi lebih lambat dalam waktu dekat.

Doni/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here