Bursa Wall Street Akhir Pekan Mixed; Nasdaq Cetak Kenaikan Beruntun 7 Minggu

340

Bursa saham AS ditutup sebagian besar lebih rendah pada penutupan perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari tertekan data ekonomi mengecewakan, setelah mencapai rekor tertinggi pada hari Kamis.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar 40 poin lebih rendah, dengan IBM memberikan kontribusi paling besar kerugian.

Indeks S & P 500 turun hampir 2 poin, dengan sektor bahan tertinggal, tapi berhasil untuk menambah keuntungan mingguan sedikit.

Indeks komposit Nasdaq naik sekitar 0,1 persen dan meraih kenaikan mingguan beruntun tujuh minggu, terpanjang sejak 2012.

Pasar saham AS tertekan pelemahan data ekonomi domestik. Penjualan ritel untuk bulan Juli datang tidak berubah, dengan ekonom mengharapkan kenaikan 0,4 persen. Sementara itu, pembacaan Juli indeks harga produsen menunjukkan penurunan dari 0,4 persen, sebagai ekonom memperkirakan kenaikan 0,1 persen.

Lihat : Penjualan Ritel AS Juli Melemah Tajam

Data penjualan ritel yang lemah yang dirilis sehari setelah pendapatan yang kuat dari raksasa ritel Macy dan Kohl menunjuk lebih lanjut kekuatan untuk konsumen AS secara keseluruhan.

Investor terus mengawasi kedua penjualan ritel dan PPI, sebagian, untuk mendapatkan petunjuk tentang langkah berikutnya Federal Reserve.

Data lain yang dirilis Jumat termasuk persediaan bisnis, yang naik lebih dari yang diharapkan pada bulan Juni, dan sentimen konsumen untuk bulan Agustus, yang datang di bawah ekspektasi.

Pada hari Kamis, tiga indeks utama ditutup di rekor tertinggi, sesuatu yang tidak pernah terjadi sejak 31 Desember 1999.

Harga minyak naik Jumat, dengan minyak mentah AS pada tiga minggu tinggi dari $ 44,49 per barel. Baker Hughes mengatakan pengebor menambahkan 15 kilang minggu ini.

Treasury AS naik secara luas, dengan perdagangan yield dua tahun sekitar 0,71 persen dan yield benchmark 10-tahun sekitar 1,51 persen.

Dolar AS jatuh terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro memegang sekitar $ 1,116 dan yen dekat 101,28.

Indeks Dow Jones Industrial Average berakhir turun 37,05 poin, atau 0,2 persen, pada 18,576.47, dengan penurunan tertinggi saham DuPont dan saham ExxonMobil yang naik tertinggi. Secara mingguan indeks Dow Jones masih bukukan hasil positif 0,18 persen.

Indeks S & P 500 ditutup 1,74 poin lebih rendah, atau 0,08 persen, pada 2,184.05, dengan sektor bahan memimpin tujuh sektor yang lebih rendah dan sektor energi yang naik terbesar. Secara mingguan indeks S&P naik tipis 0,05 persen.

Indeks Nasdaq ditutup naik 4,5 poin, atau 0,09 persen, pada 5,232.89. Secara mingguan indeks Nasdaq naik 0,23 persen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan bursa global.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here