Pertumbuhan Ekonomi Jepang Q2 Stagnan

417

Pertumbuhan ekonomi Jepang terhenti pada bulan April-Juni setelah ekspansi pada kuartal sebelumnya karena ekspor dan belanja modal yang lemah, data pemerintah menunjukkan pada hari Senin (15/08), menggarisbawahi rapuhnya pemulihan ekonomi negara tersebut.

Negara ekonomi ketiga terbesar di dunia ini secara tahunan tumbuh 0,2 persen pada kuartal kedua, kurang dari perkiraan pasar rata-rata untuk kenaikan 0,7 persen, data Kantor Kabinet menunjukkan pada hari Senin.

japan-gdp-growth-annualized (3)

Hasil ini jauh lebih lambat dari kenaikan 2,0 persen direvisi pada bulan Januari-Maret.

Data ini menggarisbawahi gagalnya para pembuat kebijakan dalam mengakhiri dua dekade deflasi dengan dorongan awal dari program stimulus utama Shinzo Abe, dijuluki “abenomics”.

Secara kuartal ke kuartal, produk domestik bruto tumbuh datar pada bulan April-Juni, lebih lemah dari perkiraan pasar rata-rata untuk kenaikan 0,2 persen.

japan-gdp-growth (1)

Konsumsi swasta, yang menyumbang sekitar 60 persen dari PDB, naik 0,2 persen pada April-Juni, sesuai dengan perkiraan pasar median tetapi melambat dari kenaikan 0,7 persen pada kuartal sebelumnya.

Belanja modal menurun 0,4 persen pada April-Juni setelah penurunan 0,7 persen pada kuartal pertama, data menunjukkan.

Permintaan luar negeri dipangkas 0,3 persentase poin dari PDB, sementara permintaan domestik naik 0,3 poin.

Kabinet Abe bulan ini mengumumkan paket ekonomi dengan 13,5 triliun yen ($ 133 miliar) dalam langkah-langkah fiskal, berharap itu akan membantu perekonomian menangkis tekanan eksternal dan mempertahankan pemulihan moderat.

Bank of Japan juga memperluas stimulus bulan lalu melalui peningkatan dalam pembelian aset berisiko. Namun tetap di bawah tekanan untuk berbuat lebih banyak bulan depan, ketika melakukan evaluasi menyeluruh terhadap efek dari program stimulus tersebut.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here