Pertumbuhan Kredit Tiongkok Juli Melambat, PBOC Yakinkan Kebijakan Moneter Stabil

335

Bank sentral Tiongkok mendesak investor untuk tidak terlalu fokus pada masalah jangka pendek dan mengatakan pelemahan laju ekspansi kredit tidak berarti kebijakan moneter kehilangan tenaga.

Pertumbuhan kredit Juli melambat ke level terendah dua tahun adalah distorsi dan laporan untuk Agustus dan September akan menunjukkan rebound, Bank Rakyat China mengatakan hari Senin dalam pernyataan Q & A yang diposting ke website-nya. Pasar harus menghindari over-interpretasi data jangka pendek untuk bulan tertentu, kata PBOC.

Komentar itu juga mengatakan kesenjangan yang tumbuh antara dua alat pengukur uang-pasokan, M1 dan M2, bukan merupakan indikator dari “jebakan likuiditas,” istilah ekonomi ketika bank sentral menyuntikkan uang ke dalam perekonomian gagal untuk memacu pertumbuhan sebagai kebijakan moneter kehilangan potensi. PBOC juga mengatakan hari Senin bahwa akan menjaga kebijakan moneter yang prudent dan fleksibel, dan akan menyempurnakan itu pada waktu yang tepat. Likuiditas di sistem perbankan cukup, katanya.

Komentar setelah data Jumat menunjukkan ukuran kredit baru meningkat di laju paling lambat tahun-ke-tahun dalam dua tahun. Pembiayaan agregat 487.900.000.000 yuan ($ 73400000000) pada bulan Juli, kurang dari perkiraan 1 triliun yuan dalam survei Bloomberg terhadap para ekonom.

Indeks pasokan uang M2, yang meliputi tabungan, naik 10,2 persen pada Juli dari tahun sebelumnya, setidaknya sejak April 2015, dan target setahun penuh pemerintah sekitar 13 persen. Sebaliknya, M1, total sempit uang tunai, cek dan giro, naik 25,4 persen, tertinggi dalam enam tahun. Gap bahwa antara tingkat pertumbuhan tidak menunjukkan ada “perangkap likuiditas,” kata PBOC hari Senin.

Seorang pejabat senior di bank sentral mengatakan bulan lalu bahwa perusahaan mungkin jatuh ke dalam “perangkap likuiditas” dan bahwa pemerintah masih memiliki ruang untuk memperluas defisit fiskal. Tanda-tanda perangkap likuiditas menunjukkan dalam bisnis dan rumah tangga, kata Sheng Songcheng, kepala statistik dan analisis departemen di PBOC, menurut sebuah artikel Juli di National Business Daily.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here