Mongolia Dalam Ancaman Krisis, Tugrik Alami Pelemahan Terburuk Di Dunia

286

Mata uang Mongolia, tugrik untuk bulan Agustus ini sedang dalam kondisi terburuk di dunia, pelemahan yang terus-menerus membawa pemerintah negara ini kedalam usaha untuk melepaskan negara ini dari cengkraman krisis.

Mata uang yang melemah untuk hari yang ke 22 ke 2,243.50 per dolar pada 17:05 di ibukota Ulan Bator, tingkat terendah dalam data Bloomberg kembali ke 1993. Penurunan tugrik ini sudah mencapai 7,8 persen selama bulan ini dan merupakan mata uang yang mengalami penurunan terbesar di antara 154 mata uang yang dilacak oleh Bloomberg, dan untuk tahun 2016 sudah turun lebih dari 11 persen.

Mongolia telah menderita dari penurunan harga komoditas, perlambatan ekonomi di Tiongkok dan memudarnya keyakinan orang asing oleh undang-undang anti-investasi dan kebijakan yang tidak konsisten. Perdana Menteri Erdenebat Jargaltulga telah meluncurkan rencana pemulihan ekonomi yang mencakup pemotongan gaji, pengurangan utang dan upaya-upaya untuk menarik investasi asing, demikian pernyataan pemerintah yang disiarkan melalui televisi hari Selasa ini. Ia menjadi perdana menteri setelah Partai Rakyat Mongolia menumbangkan Partai Demokrat dalam kemenangan telak dalam pemilu bulan Juni lalu.

“Kami berada dalam keadaan yang mendalam dari krisis ekonomi, ” kata Menteri Keuangan Choijilsuren Battogtokh dalam pidato di depan televisi nasional pekan lalu. “Kami datang ke dalam situasi di mana kita mungkin tidak mampu untuk membiayai gaji dan biaya operasional departemen pemerintah, seperti militer Mongolia yang melindungi perbatasan dan keamanan nasional, karyawan sosial dan kesehatan yang bertanggung jawab terhadap kesehatan masyarakat, juga atas pribadi-pribadi yang bekerja di bidang budaya dan olahraga. ”

Mongolia memiliki cadangan mata uang asing sebesar $ 1,3 miliar pada akhir Juni, menurut data yang diterbitkan oleh bank sentral. Tumpukan uang tunai menurun 23,1 persen dari tahun sebelumnya setelah pemerintah sebelumnya menghabiskannya menjelang pemilu.

Sebuah tim dari perwakilan Dana Moneter Internasional tiba di Mongolia Selasa dan akan memulai pembicaraan dengan pemerintah pada penyelesaian tantangan ekonomi, demikian berita yang disiarkan melalui televisi lokal.

Neil Saker, perwakilan warga IMF di Mongolia, menolak untuk memberikan rincian dari pertemuan, mengatakan itu adalah “praktek global rutin IMF untuk menjalin kontak awal dengan pemerintah yang baru terpilih.”

Selasti/ VMN/VBN/ Senior Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here