Bursa Wall Street Berakhir Positif Terbantu Kenaikan Minyak Mentah

410

Bursa Saham AS ditutup naik pada akhir perdagangan Jumat dinihari tadi, terbantu kenaikan harga minyak mentah, sementara investor mencerna data ekonomi terbaru serta risalah dari pertemuan Juli Federal Reserve.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir di $ 48,22, naik 3,06 persen, di tengah pembicaraan dari pembekuan pasokan. WTI juga membukukan penutupan yang terbaik sejak 1 Juli.

Lihat : Harga Minyak Mentah Melonjak 3 Persen

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup hampir 24 poin lebih tinggi, dengan saham Wal-Mart dan Chevron memberikan kontribusi paling besar dalam keuntungan.

Indeks S & P 500 naik sekitar 0,2 persen, dengan sektor energi naik 1,78 persen.

Indeks Nasdaq naik sekitar 0,2 persen dan berada di jalur untuk memasukkan kemenangan beruntun delapan minggu pertama sejak 2010.

Dalam data ekonomi, klaim pengangguran mingguan turun 4.000 ke 262.000, sedangkan indeks bisnis Agustus Fed Philadelphia datang sesuai dengan perkiraan. Leading Indicator naik 0,4 persen bulan lalu, sedikit lebih dari yang diperkirakan.

Sementara itu, Presiden Fed New York William Dudley mengatakan dalam sebuah pidato Kamis menyatakan dua laporan pekerjaan terakhir “membantu meredakan kekhawatiran yang muncul awal tahun ini bahwa pertumbuhan pekerjaan mulai melambat. Memang, laporan ini memperkuat pandangan saya bahwa kondisi pasar tenaga kerja terus membaik.

Pada hari Rabu, rilis risalah dari pertemuan terakhir The Fed menunjukkan pembuat kebijakan bank sentral terbagi, khawatir tentang inflasi dan keyakinan kekuatan ekonomi AS ini.

Investor juga mencerna hasil kuartalan dari komponen Dow Wal-Mart, yang melaporkan laba dan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan dan menaikkan proyeksi setahun penuh. Saham Wal-Mart naik 1,88 persen pada perdagangan Kamis.

Dalam berita perusahaan lain, Caterpillar, emiten Dow lainnya, sahamnya meluncur 1,22 persen setelah melaporkan penurunan pada bulan Juli penjualan ritel mesin.

Treasury AS dicampur Kamis, dengan dua tahun yield catatan memegang dekat 0,70 persen dan yield benchmark 10-tahun sekitar 1,53 persen.

Dolar AS turun 0,67 persen terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro sekitar $ 1,135 dan yen di bawah 100.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 23,76 poin, atau 0,13 persen menjadi berakhir pada 18,597.7, dengan kenaikan tertinggi saham Wal-Mart dan saham Caterpillar yang tertinggal terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup 4,8 poin lebih tinggi, atau 0,22 persen, pada 2,187.02, dengan sektor energi memimpin tujuh sektor yang lebih tinggi dan sektor telekomunikasi yang tertinggal terbesar.

Indeks Nasdaq naik 11,49 poin, atau 0,22 persen, menjadi ditutup pada 5,240.15.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan mencermati pergerakan minyak mentah dan perkembangan bursa global.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here