Harga Minyak Mentah Sesi Asia Lanjutkan Pelemahan 1 Persen

327

Harga minyak mentah jatuh pada perdagangan Sesi Asia Selasa (23/08) karena para analis termasuk Goldman Sachs memperingatkan bahwa reli harga bulan Agustus telah berlebihan, dan bahwa pembekuan produksi minyak yang diusulkan pada tingkat mendekati rekor saat ini tidak akan membantu mengendalikan pasar kelebihan pasokan.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun 44 sen atau 0,93 persen menjadi $ 46,97 per barel.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan Internasional Brent diperdagangkan pada $ 48,80 per barel, turun 36 sen atau 0,73 persen dari penutupan terakhir mereka.

Analis mengatakan harga reli berlebihan bulan ini yang mengangkat naik lebih dari 20 persen antara awal bulan dan akhir pekan lalu. Sejak itu, harga kembali turun lebih dari 3,5 persen.

Goldman Sachs mengatakan proposal oleh anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lainnya seperti Rusia untuk membekukan produksi pada level saat ini “akan meninggalkan produksi di rekor tertinggi” dan karena itu sangat kecil untuk membawa pasokan dan permintaan kembali ke keseimbangan.

Goldman memperkirakan harga minyak mentah antara $ 45 dan $ 50 per barel “melalui musim panas mendatang,” tetapi memperingatkan bahwa “kenaikan berkelanjutan gangguan produksi akan membawa kita untuk menurunkan proyeksi harga minyak kita dengan harga WTI untuk rata-rata $ 45 per barel. ”

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi lemah dengan potensi sentimen bearish pesimisme pembekuan produksi dan kekenyangan pasokan. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 46,50 – $ 46,00, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 47,50 – $ 48,00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here