Bursa Eropa 26 Agustus Bergerak Datar Menantikan Pidato Yellen

293

Bursa Saham Eropa bergerak datar pada awal perdagangan hari Jumat (26/08) karena investor masih berhati-hati menjelang pidato oleh Ketua Federal Reserves AS, Janet Yellen malam nanti yang diharapkan memberikan arahan waktu kenaikan suku bunga AS.

Indeks FTSE berada pada 6.818,75, naik 1,85 poin atau 0,03%

Indeks DAX berada pada 10.516,64, turun -12,95 poin atau -0,12%

Indeks CAC berada pada 4.405,99, turun -0,62 poin atau -0,01%

Indeks IBEX 35 berada pada 8.606,70, naik 7.20 poin atau 0,08%

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 sideways di awal perdagangan, melayang sekitar garis datar.

Investor melihat kurangnya laporan pendapatan dan data ekonomi untuk mendorong pasar. Sebaliknya, investor telah berfokus pada pidato malam nanti oleh Yellen di Jackson Hole, pertemuan tahunan bank sentral, berharap mungkin ada beberapa petunjuk arah kenaikan suku bunga AS berikutnya. Pidato Yellen akan berlangsung di 10:00 ET.

Sejumlah pejabat Fed memberikan wawancara media pada Kamis juga. Presiden Federal Reserve Kansas City Esther George, anggota voting pada panel kebijakan bank sentral, mengatakan kepada CNBC bahwa dia mendukung kenaikan suku bunga secara bertahap. Stanley Fischer, wakil ketua Fed, mengatakan bahwa dewan bank sentral memperdebatkan keadaan ekonomi AS dan apa langkah-langkah kebijakan yang harus diambil.

Harga minyak juga tergelincir pada awal perdagangan Jumat setelah Menteri Energi Arab Saudi Khalid Al-Falih mengatakan bahwa ia tidak percaya “intervensi yang signifikan di pasar diperlukan”, dalam sebuah wawancara dengan Reuters. Investor berharap bahwa pertemuan antara anggota OPEC bulan depan bisa membawa pembekuan dalam produksi, tetapi Al-Falih tampaknya telah menuangkan air dingin.

Lihat : Harga Minyak Mentah Sesi Asia Turun Terpicu Pernyataan Bearish Menteri Energi Arab Saudi

Turunnya harga minyak juga bisa membebani sentimen investor. Sektor minyak dan gas lebih tinggi, didorong oleh rally saham Amec Foster Wheeler setelah Morgan Stanley menaikkan prospek pada saham menjadi “overweight” dari “equal-weight”.

Dalam berita saham individu, saham Volkswagen lebih tinggi setelah Reuters melaporkan bahwa produsen mobil Jerman telah setuju untuk menghabiskan lebih dari $ 1,2 milyar untuk mengkompensasi dealer AS yang membuat kerugian sehubungan dengan skandal emisi yang melanda perusahaan. Saham Volkswagen diberi dorongan setelah UBS menaikkan target harga pada saham.

Gemalto melaporkan kenaikan semester disesuaikan keuntungan pertama dari operasi sementara mengkonfirmasikan outlook 2016 yang mengirimkan saham di pembuat software Belanda lebih tinggi.

Sementara itu, saham BAE Systems berada di wilayah positif setelah Berenberg menaikkan target harga untuk saham.

Di tempat lain, perselisihan antara perusahaan penyiaran Italia Mediaset dan Perancis Vivendi berlanjut. Vivendi mengatakan perjanjian share-swap mengikat ditandatangani dengan Mediaset yang sepakat untuk membeli bisnis TV berbayar yang, bisa batal setelah 30 September. Mediaset membalas, mengatakan bahwa klaim Vivendi ini tidak memiliki dasar hukum atau komersial. Namun Reuters mengutip sumber menunjukkan bahwa negosiasi antara kedua perusahaan terus di belakang layar. Saham kedua Mediaset dan Vivendi lebih rendah.

Saham perawatan kesehatan terus mendapat tekanan. Mylan menimbulkan kontroversi ketika menaikkan harga obat EpiPen nya. Perusahaan kemudian pindah untuk menawarkan diskon pada itu, tapi anggota parlemen, termasuk Hilary Clinton, mengecam perusahaan. Ketakutan adalah bahwa reaksi dari anggota parlemen bisa memberikan tekanan pada perusahaan untuk menjaga biaya obat yang rendah, yang membebani sektor perawatan kesehatan di Eropa.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan mencermati pidato Yellen malam nanti yang akan memberikan sinyal untuk suku bunga AS, apakah sinyal dovish atau hawkish.

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here