Bursa Wall Street Berakhir Lemah Menjelang Pidato Yellen

438

Bursa saham AS ditutup melemah pada akhir perdagangan Jumat dinihari tadi tertekan kinerja buruk sektor perawatan kesehatan yang jatuh sekitar 1 persen. Investor juga waspada menjelang pidato kunci dari Ketua Federal Reserve Janet Yellen.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar 30 poin lebih rendah, dengan saham UnitedHealth Group memberikan kontribusi paling besar dalam kerugian.

Indeks S & P 500 turun sekitar 0,1 persen, dengan penurunan tertinggi sektor perawatan kesehatan. Sektor ini telah membukukan hari terburuk sejak 24 Juni, pada perdagangan Rabu.

Sektor ini jatuh setelah calon presiden Hillary Clinton memberikan tweet tentang kenaikan harga Mylan untuk obat alergi EpiPen. Saham Mylan turun lebih dari 1 persen pada perdagangan sore.

Indeks komposit Nasdaq ditutup sekitar 0,1 persen lebih rendah, dan membukukan dua hari penurunan beruntun pertama sejak akhir Juni.

Yellen dijadwalkan untuk berbicara Jumat malam nanti di Jackson Hole, Wyoming.

Investor juga menganalisis data ekonomi yang kuat yang dirilis Kamis. Klaim pengangguran awal turun untuk minggu ketiga berturut-turut untuk ke 261,000. Pesanan barang tahan lama untuk Juli naik 4,4 persen, di atas ekspektasi.

Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga September berada di 24 persen Kamis dan sekitar 50 persen untuk Desember, menurut alat FedWatch CME Group.

Presiden Fed Dallas Robert Kaplan mengatakan dalam sebuah wawancara hari Kamis dengan CNBC bahwa rencana untuk menaikkan suku bunga mendapatkan kekuatan.

Sementara itu, harga minyak AS berahir  1,2 persen lebih tinggi pada $ 47,33 per barel di tengah dolar lebih rendah. WTI diperdagangkan sedikit lebih rendah di awal sesi.

Treasury AS jatuh, dengan dua tahun yield dekat 0,79 persen dan yield acuan 10-tahun di 1,57 persen. Departemen Keuangan juga menjual $ 28 miliar pada surat utang tujuh tahun dengan yield tinggi 1,423 persen.

Dolar AS jatuh terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,128 dan yen sekitar 100,5.

Dalam berita perusahaan, saham Tiffany naik lebih dari 6 persen untuk memimpin indeks S & P setelah membukukan laba kuartalan yang dengan mudah mengalahkan ekspektasi. Sementara itu, pengecer diskon Dollar General dan Dollar Tree melihat saham mereka jatuh setelah perkiraan pada pendapatan, pendapatan dan penjualan toko yang meleset dari perkiraan.

Indeks Dow Jones Industrial Average berakhir turun 33,07 poin, atau 0,18 persen, pada 18,448.41, dengan penurunan tertinggi saham UnitedHealth Group dan saham Cisco Systems yang naik tertinggi.

Indeks S & P 500 berakhir turun 2,97 poin, atau 0,14 persen, pada 2,172.47, dengan sektor perawatan kesehatan memimpin lima sektor yang lebih rendah dan sektor bahan yang naik tertinggi.

Indeks Nasdaq ditutup tergelincir 5,49 poin, atau 0,11 persen, ke 5,212.20.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan mencermati pidato Yellen malam nanti yang jika memberikan sinyal positif bagi ekonomi AS, akan menguatkan bursa Wall Street.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here