SMGR Dapat Permintaan Ekspor Semen, Sahamnya Rebound

333

Mengamati perkembangan saham emiten pabrikan semen di tengah pelemahan IHSG usai perdagangan sesi pertama hari Jumat (26/8), saham-saham yang masuk sektor industri ini bergerak menguat cukup signifikan bahkan saham SMBR yang  setelah suspensinya dilepas langsung melesat tinggi. Terpantau selain saham SMBR terdapat juga saham INTP dan SMGR bergerak kuat.

Untuk perdagangan saham PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SMGR), hari ini saham berhasil rebound dari pelemahan 4 hari berturut. Untuk naiknya harga saham ini terdapat intervensi investor asing melakukan aksi beli yang cukup besar. Saham emiten yang alami penurunan kinerja keuangan pada semester pertama lalu berusaha rally masuki sesi kedua  perdagangan hari ini.

Mengenai kinerja keuangan SMGR, perseroan mempersalahkan sepinya bisnis semen dan juga bertambahnya pelaku industri yang sama. SMGR akui kondisi tersebut membuat pasokan semennya bertambah dan sepanjang tahun ini   mencapai sekitar 90 juta ton, sedangkan permintaan  hanya  sekitar 64  juta sehingga terjadi overkapasitas.

Melihat usaha SMGR meningkatkan penjualan sudah cukup maksimal dimana selain pasok ke dalam negeri juga ke luar negeri. Untuk permintaan ekspor dari luar negeri sudah ada yang rutin seperti Maldives, Bangladesh, Sri Lanka, Filipina,  serta Timor Timur, dan baru-baru ini ada permintaan ekspor ke Australia bagian barat.

Untuk pergerakan sahamnya di lantai perdagangan bursa saham hari Jumat (26/8), saham SMGR dibuka flat pada 10425 dan bergerak kuat ke posisi 10525    dengan volume perdagangan saham sudah   mencapai 47,7 lot  saham.

Analyst Vibiz Research Center melihat sisi indikator teknikal, harga saham SMGR perdagangan sebelumnya bearish    dengan indikator MA masih bergerak naik moderat  namun   indikator Stochastic  konsolidasi di area jenuh jual..

Sementara indikator Average Directional Index terpantau bergerak datar dengan  +DI yang  bergerak datar menunjukan pergerakan SMGR terbatas.  Dengan kondisi teknikalnya dan didukung fundamentalnya, diprediksi rekomendasi trading selanjutnya  pada target level support di level 10400 hingga target resistance di level 10525.

Lens Hu/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here