Prospek Fed Rate Goyangkan Kembali Emerging Market

293

MSCI Emerging Markets Index turun 0,8 persen pada 07:14 waktu London. Indeks Topix Jepang naik 2 persen didorong melonjaknya saham-saham Toyota Motor Corp dan Mazda Motor Corp, setidaknya 4 persen. S & P / ASX 200 Index Australia turun 0,8 persen sebagai retret di mata uang negara mengikis kasus untuk bank sentral untuk menambah dua pemotongan suku bunga tahun ini.

Kontrak pada indeks Euro Stoxx 50 turun 0,6 persen, sementara kontrak pada indeks S & P 500 sedikit berubah setelah patokan AS turun 0,2 persen pada sesi terakhir. Pasar keuangan di Inggris Raya ditutup Senin untuk liburan.
Wakil Ketua Fed, Stanley Fischer mengatakan dalam sebuah wawancara dengan CNBC bahwa komentar Yellen di Jackson Hole kemungkinan kenaikan suku bunga Fed bulan depan dibiarkan terbuka.

Tingkat pengangguran nasional turun di bawah 5 persen tahun ini untuk pertama kalinya sejak tahun 2008 dan data payrolls pada hari Jumat diperkirakan akan menunjukkan penambahan lapangan kerja sebanyak 180.000 pekerjaan pada bulan Agustus. Sebuah laporan yang jatuh tempo hari Senin ini diperkirakan menunjukkan belanja konsumen Amerika yang meningkat sejak empat bulan terakhir sampai dengan bulan bulan Juli.

“Akan ada beberapa tekanan ringan di pasar,” kata Michael McCarthy, kepala strategi pasar di CMC Markets di Sydney. “The Fed masih sangat banyak data tergantung dari banyaknya data, dan yang memberikan rintangan berikutnya untuk pasar global yaitu non-farm payrolls AS yang akan dikelurakan pada hari Jumat.”
The Bloomberg Spot Indeks Dollar naik kurang dari 0,1 persen, setelah melonjak 0,8 persen pada hari Jumat lalu. Yen turun 0,5 persen, setelah meluncur 1,3 persen pada sesi terakhir, dan euro berada di dekat dua minggu terendah. Pound dan dolar Australia melemah 0,2 persen.

MSCI Emerging Markets Index mata uang turun 0,7 persen, dipimpin oleh slide 1 persen di won Korea Selatan. Sebagian besar bank sentral yang dilacak oleh Bloomberg di Asia dan Eropa telah memangkas suku bunganya tahun ini.

Rand Afrika Selatan sedikit berubah, setelah 5,9 persen penurunan mingguan tertajam tahun ini. Kepedulian pergumulan antara Menteri Keuangan Afrika Selatan Pravin Gordhan dan polisi setempat dapat mengakibatkan pemecatan Gordhan telah membebani pergerakan mata uang, pada gilirannya memicu spekulasi bahwa negara mungkin harus meningkatkan suku bunga.

Minyak mentah West Texas Intermediate turun 1,4 persen menjadi $ 46,98 per barel, setelah naik 1,9 persen selama dua sesi sebelumnya didorong spekulasi bahwa pembicaraan OPEC yang resmi dibuka bulan depan akan menghasilkan beberapa keputusan yang berkaitan dengan pengurangan produksi.

Emas turun 0,2 persen, setelah kehilangan 1,5 persen pekan lalu. Fed rate naik cenderung meningkatkan dolar dan membebani emas, yang tidak menghasilkan bunga.

Selasti Panjaitan/ VMN/VBN/ Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here