LPKR Belum Luncurkan Proyek Baru, Sahamnya Tertekan Kuat

369

Perdagangan saham PT Lippo Karawaci Tbk. (LPKR) yang alami pukulan keras sejak perdagangan awal pekan oleh menurunnya keuntungan perseroan dalam 6 bulan pertama tahun ini, semakin parah anjloknya jelang akhir perdagangan awal bulan September. LPKR tertekan kembali  sepanjang hari hingga jatuh ke posisi terendah dalam 2 bulan.

Selama semester pertama tahun ini laba bersih menurun banyak dikarenakan besarnya beban yang ditanggung perseroan juga pendapatan perseroan yang naik sedikit. Sedikitnya pendapatan LPKR karena selama periode tersebut perseroan tidak meluncurkan proyek baru, dengan alasan ketidak pastian program amnesti pajak.

Karenanya juga perseroan kini memangkas target  marketing sales   tahun ini yang tadinya  Rp5 triliun menjadi Rp3,45 triliun.  Dan untuk proyek baru menurut informasi yang diterima redaksi baru akan diluncurkan pada semester 2 sekarang.

Sebagai informasi, laba bersih yang didapat LPKR periode semester pertama tahun ini hanya  Rp497,79 miliar atau turun sekitar 35 persen dari pencapaiaan periode yang sama tahun sebelumnya. Pendapatan LPKR meningkat 8 persen dari periode sama tahun sebelumnya  menjadi Rp5,1 triliun, sedangkan beban usaha naik 26 persen dalam enam bulan pertama lalu.

Untuk pergerakan sahamnya di lantai perdagangan bursa saham hari Kamis (1/9), saham LPKR dibuka flat pada posisi 1100 dan  bergerak anjlok cukup signifikan dengan  volume perdagangan saham sudah  mencapai 398 ribu  lot  saham.

Analyst Vibiz Research Center melihat sisi indikator teknikal, harga saham LPKR perdagangan sebelumnya bearish   dengan indikator MA  bergerak flat   dan  indikator Stochastic turun masuki area jenuh jual.

Sementara indikator Average Directional Index terpantau bergerak turun dengan  +DI yang  bergerak datar  menunjukan pergerakan LPKR  masih dalam tekanan.  Dengan kondisi teknikalnya dan didukung fundamentalnya, diprediksi rekomendasi trading selanjutnya  pada target level support di level 1035 hingga target resistance di level 1110.

Lens Hu/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here