Deputi BOJ Nakaso : Suku Bunga Negatif dan Pelonggaran Kebijakan Masih Dimungkinkan

402

Deputi Gubernur Bank of Japan Hiroshi Nakaso mengatakan bank sentral tidak akan mengesampingkan memperdalam suku bunga negatif atau langkah-langkah pelonggaran lainnya yang diperlukan untuk mencapai target inflasi.

Nakaso mengatakan penilaian yang komprehensif kebijakan BOJ yang akan berlangsung akhir bulan ini akan mencari cara untuk mempercepat pencapaian target inflasi 2 persen. Ini tidak akan membahas cara-cara untuk menarik kebijakan moneter ultra-longgar.

Sementara inflasi diperkirakan akan melanjutkan kenaikan bertahap, ketidakpastian tetap pada apakah kenaikan harga tersebut akan meningkatkan ekspektasi inflasi, kata Nakaso.

“Berdasarkan penilaian yang terang, kami akan memutuskan apakah diperlukan atau tidak untuk melakukan penyesuaian terhadap kerangka kebijakan saat ini, dan jika dinilai perlu, dengan cara bagaimana harus disesuaikan,” kata Nakaso dalam pidato pada hari Kamis.

Di bawah kerangka saat ini menggabungkan suku bunga negatif dengan pembelian besar dan kuat dari obligasi pemerintah dan beberapa aset berisiko, BOJ telah menekan sepertiga dari pasar obligasi Jepang dan kritik dari bank karena menekan margin keuntungan sudah tipis.

Sumber mengatakan kepada Reuters bahwa BOJ akan mempertimbangkan memodifikasi kerangka kebijakan dan perdebatan beberapa konsekuensi yang tidak diinginkan dari kebijakan ultra-longgar di review tingkat 20-21 September.

Nakaso mengakui keputusan BOJ pada bulan Januari untuk mengadopsi suku bunga negatif dapat mengganggu intermediasi keuangan dengan menekan keuntungan lembaga keuangan, jika dipelihara untuk waktu yang lama.

BOJ akan mengejar program pembelian aset besar-besaran dan tarif negatif oleh “keseimbangan yang tepat” antara efek kebijakan kuat program dan kemungkinan penurunan nilai intermediasi keuangan, kata Nakaso.

Tapi itu tidak berarti bank sentral akan mengesampingkan setiap pemotongan lebih lanjut dalam tingkat suku bunga negatif, tambahnya.

“Tergantung pada situasi harga ekonomi dan kondisi keuangan, langkah-langkah lebih lanjut mungkin masih dianggap perlu” setelah menimbang manfaat dan biaya dari kebijakan saat ini, katanya.

BOJ melonggarkan kebijakan moneter pada bulan Juli dan berjanji untuk melakukan penilaian yang komprehensif dari kebijakan tersebut pada ulasan suku bunga bulan ini. Mayoritas analis yang disurvei oleh Reuters mengharapkan bank untuk memperluas stimulus lagi pada pertemuan tersebut.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here