Impor Tiongkok Agustus Naik Pertama Kali Sejak 22 Bulan, Ekspor Turun Tipis

328

Impor Tiongkok naik tak terduga pada bulan Agustus untuk pertama kalinya dalam hampir dua tahun sementara ekspor turun pada kecepatan yang lebih sederhana.

Ekspor turun 2,8 persen dari tahun sebelumnya, Administrasi Umum Bea Cukai Tiongkok, menyatakan pada Kamis (08/09), menambahkan bahwa tekanan pada pengiriman diperkirakan untuk berlanjut menurun pada kuartal keempat.

Impor naik 1,5 persen dari tahun sebelumnya, yang mengakhir 21 bulan penurunan, menunjukkan permintaan domestik naik bersama dengan harga komoditas yang lebih kuat.

Hasil ini membuat surplus perdagangan menurun  $ 52,05 miliar pada bulan Agustus, dibandingkan perkiraan $ 58 miliar dan hasil Juli $ 52,31 miliar.

Jika terbukti berkelanjutan, pemulihan perdagangan akan membantu meredakan kekhawatiran bahwa perekonomian Tiongkok menjadi semakin menurun.

Pembuat kebijakan Tiongkok telah menjadi lebih bergantung pada belanja pemerintah yang lebih tinggi pada infrastruktur dan booming perumahan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi sebagai lemahnya investasi swasta dan ekspor tetap lamban.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan perdagangan untuk kontraksi tetapi menunjukkan beberapa tanda-tanda perbaikan.

Ekspor Agustus telah diperkirakan turun 4,0 persen, sama dengan penurunan 4,4 persen bulan Juli, sementara impor telah diharapkan untuk turun 4,9 persen, moderat secara signifikan dari penurunan tajam dari 12,5 persen pada Juli.

Sebuah lonjakan harga komoditas, karena sebagian upaya Beijing untuk mengurangi kelebihan kapasitas dalam industri berat dan pertambangan, juga telah mendukung angka perdagangan dan memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan untuk kepercayaan bisnis.

Beberapa pabrik baja Tiongkok yang beralih di margin terbaik dalam setidaknya tiga tahun karena harga naik dan permintaan untuk bahan bangunan meningkat.

Pemimpin G20 berjanji pada hari Senin untuk bekerja sama untuk mengatasi kelebihan kapasitas baja yang telah diganjar industri global dengan harga yang murah untuk tahunan yang meningkatkan ketegangan antara Tiongkok dan produsen utama lainnya.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here