Bursa Eropa 12 September Bergerak Lemah Tertekan Kekuatiran Kenaikan Suku Bunga AS

383

Bursa Saham Eropa melemah tajam dalam awal perdagangan hari Senin karena kekhawatiran bahwa Federal Reserve AS akan menaikkan suku bunga dalam waktu dekat.

Indeks FTSE berada pada posisi 6.673,37, turun -103,58 poin atau -1,53%

Indeks DAX berada pada posisi 10.368,07, turun -205,37 poin atau -1,94%

Indeks CAC berada pada posisi 4.404,41, turun -86,99 poin atau -1,94%

Indeks IBEX 35 berada pada posisi 8.822,50, turun -203,00 poin atau -2,25%

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 turun 1,89 persen.

Saham Asia jatuh pada Senin setelah bursa saham Wall Street mencatat penurunan terburuk sejak keputusan Brexit pada bulan Juni pada hari Jumat di tengah kekhawatiran bank sentral akan menjadi kurang akomodatif.

Pekan lalu, Bank Sentral Eropa (ECB) tidak mengambil langkah-langkah pelonggaran lebih lanjut. Ini mengecewakan investor di wilayah tersebut.

Sementara itu, para pedagang mencermati komentar pejabat Fed untuk petunjuk pada waktu kenaikan suku bunga di AS. Baru-baru ini, suara Fed telah terdengar lebih hawkish. Pada hari Jumat, Presiden Fed Boston Eric Rosengren mengatakan bahwa ekonomi AS telah terbukti lebih tahan terhadap risiko eksogen dan bahwa “pengetatan bertahap mungkin sesuai.”

Minggu ini, Gubernur Fed Lael Brainard dijadwalkan untuk berbicara di Dewan Chicago pada Urusan Global kemudian pada hari Senin dan kemudian pedagang akan mengawasi data penjualan ritel pada hari Kamis – indikator penting terakhir Federal Reserve akan melihat sebelum bertemu pada tanggal 20 September.

Saham komoditas berada di bawah tekanan pada Senin menyusul penurunan harga minyak dan prospek bahwa kenaikan suku bunga AS akan memperkuat dolar. Hal ini membuat lebih mahal bagi perusahaan untuk membeli komoditas denominasi dolar.

Sektor sumber daya dasar adalah pemain terburuk dalam The STOXX 600.

Saham minyak dan gas juga lebih rendah di tengah penurunan dalam harga minyak mentah Brent. Hitungan kilang meningkat di AS mempercepat penurunan harga minyak.

Dalam berita saham individu, utilitas Jerman E.ON turun lebih dari 12 persen karena Uniper, pembangkit listrik dan perdagangan energi bisnis memulai trading di Frankfurt.

Sementara itu, saham Linde turun lebih dari 7 persen setelah pembicaraan merger dengan Praxair berakhir.

Pemilik Primark AB Foods mengatakan pada hari Senin bahwa itu meningkatkan prospek pendapatan setahun penuh namun saham masih di zona negatif.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan tertekan dengan harapan kenaikan suku bunga AS dan pelemahan bursa Asia, juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan bursa global yang dapat memberikan pengaruh bursa.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here