Tingkat Pengangguran Korea Selatan Agustus Meningkat

312

Tingkat pengangguran Korea Selatan meningkat sedikit pada bulan Agustus dari tahun sebelumnya, dengan tingkat pengangguran untuk orang dewasa muda yang masih tetap tinggi di tengah kemerosotan ekonomi yang berkepanjangan, sebuah laporan pemerintah menunjukkan Selasa (13/09).

Tingkat pengangguran di negara ekonomi terbesar keempat di Asia ini mencapai 3,6 persen bulan lalu, dibandingkan dengan 3,5 persen pada bulan Juli, menurut laporan yang disusun oleh Statistik Korea.

Jumlah orang yang dipekerjakan mencapai 26,5 juta pada bulan Agustus, naik 387.000 dari tahun sebelumnya, dengan kenaikan bulanan memperluas tajam dari bulan sebelumnya 298.000.

Tingkat pengangguran untuk orang-orang muda, berusia antara 15 dan 29, mencapai 9,3 persen bulan lalu, naik sedikit dari bulan Juli 9,2 persen.

Badan statistik mengatakan kenaikan bulanan dalam pekerjaan dipimpin oleh sektor konstruksi, grosir dan ritel.

Pembangun lokal menyewa tambahan 71.000 orang bulan lalu dari tahun lalu di belakang ledakan segar di pasar real estat, sementara perusahaan grosir dan eceran mempekerjakan 38.000 lebih pekerja dalam persiapan untuk panen Chuseok yang jatuh pada liburan.

Namun, sektor manufaktur lamban menekan penciptaan lapangan kerja bulanan dengan ekspor negara itu tetap melempem selama hampir dua tahun.

Jumlah karyawan di perusahaan manufaktur turun 74.000 bulan lalu dari tahun sebelumnya, menandai terbesar penurunan pada tahun sejak April 2012, ketika angka yang sebanding adalah 80.000.

“Industri manufaktur secara langsung dipengaruhi oleh ekspor, yang baru saja mengatasi 19 bulan pertumbuhan negatif berturut-turut pada bulan Agustus,” kata Sim Won-bo, kepala divisi badan statistik ketenagakerjaan.

“Sektor galangan kapal telah menjalani restrukturisasi yang keras, yang juga mendorong pengangguran secara keseluruhan.”

Pengiriman keluar Korea Selatan, penggerak ekonomi utama, naik 2,6 persen pada Agustus mencatat pertumbuhan positif untuk pertama kalinya dalam 20 bulan sebagian besar berkat faktor seperti meningkatnya hari kerja.

Pada saat yang sama, negara telah melaksanakan restrukturisasi di galangan kapal dan sektor finansial lainnya yang goyah tengah dikontrak permintaan global, dengan galangan kapal terkemuka di negara itu termasuk Hyundai Heavy Industries Co dan Daewoo Shipbuilding & Marine Engineering Co berjuang dengan pengetatan keuangan.

Secara khusus, daerah di mana ini galangan kapal utama terletak menunjukkan tanda-tanda yang jelas dari kemerosotan tajam dalam jumlah karyawan.

Tingkat pengangguran di Ulsan, daerah di mana No 1 galangan kapal Hyundai Heavy Industries berkantor pusat, melonjak 1,2 poin persentase dari tahun ke 16 tahun tertinggi pada 4 persen.

Provinsi Gyeongsang Selatan melihat laju kenaikan 1,6 poin persentase menjadi 3,7 persen selama periode satu tahun, menandai tingkat tertinggi sejak 1999 di pasca krisis keuangan Asia 1997.

 

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here