Presiden Komisi Eropa Usulkan Dana Investasi Dua Kali Lipat Untuk Pertumbuhan dan Pekerjaan

546

Presiden Komisi Eropa, Jean-Claude Juncker mengusulkan pada Rabu (15/09) untuk menggandakan kapasitas dana investasi untuk mendorong pertumbuhan dan pekerjaan Uni Eropa, sementara meluncurkan skema baru untuk membantu negara-negara di sumber arus migran besar ke Eropa.

Juncker mengatakan kepada Parlemen Eropa di Strasbourg bahwa Komisi berencana untuk melipatgandakan 630 miliar euro ($ 707 miliar) kapasitas sarana investasi untuk Eropa, dan akan meluncurkan skema € 88 miliar baru untuk membantu pertumbuhan di Afrika dan Timur Tengah.

Ide di balik dana baru untuk investasi eksternal adalah untuk menciptakan infrastruktur dan pekerjaan yang akan mengurangi insentif bagi orang yang menuju ke Eropa. Dalam gelombang imigrasi yang kacau tahun lalu, 1,3 juta orang mencapai pantai selatan Uni Eropa, mendorong kesulitan atas cara berbagi tanggung jawab untuk mereka.

“Hari ini kami meluncurkan rencana investasi ambisius untuk Afrika dan lingkungan yang memiliki potensi untuk meningkatkan € 44 miliar investasi. Hal ini dapat naik ke 88 miliar jika negara-negara anggota memberikan kontribusi,” kata Juncker kepada anggota parlemen.

Dia juga mengusulkan untuk menggandakan kapasitas dan durasi Dana Eropa untuk Strategic Investments (EFSI), yang diluncurkan pada tahun 2015 dengan tujuan menghasilkan investasi minimal € 315 miliar pada tahun 2018, dari 116 miliar yang sudah dinaikkan.

Dana tersebut berfokus terutama pada infrastruktur, energi, penelitian dan pendidikan. Beberapa negara Uni Eropa masih bergulat dengan tingkat pengangguran dua digit sejak krisis keuangan global.

Juncker mengusulkan untuk meningkatkan tingkat investasi yang dihasilkan oleh dana 500 miliar euro pada tahun 2020 dan 630 miliar pada 2022. “Dengan negara-negara anggota memberikan kontribusi, kita bisa sampai di sana lebih cepat,” katanya.

Dana tersebut bergantung pada kontribusi swasta dan nasional untuk mencapai target. Dalam bentuk yang sekarang itu menggunakan 21 miliar euro tunai Uni Eropa dan jaminan untuk menarik investasi swasta selama 15 kali jumlah tersebut.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here