Ekspor Singapura Agustus Stagnan, Membuka Peluang Stimulus Lanjutan

225

Ekspor Singapura pada bulan Agustus terhenti, meskipun penjualan ke Amerika Serikat naik, kelemahan dalam permintaan luar negeri diperkirakan akan mempertahankan tekanan untuk stimulus lebih lanjut untuk menopang perekonomian yang bergantung pada perdagangan yang lamban.

Ekspor non-minyak domestik (NODX) mencatat pertumbuhan flat bulan lalu dari tahun sebelumnya, lembaga perdagangan International Enterprise Singapore mengatakan dalam sebuah pernyataan, Jumat (16/09).

singapore-domestic-exports-of-non-oil-nodx-pctyoy (4)

Sementara perkiraan lebih baik median dari kemerosotan 4,1 persen dalam jajak pendapat Reuters dan kerugian 10,6 persen pada Juli, gambaran keseluruhan adalah salah satu permintaan offshore kendur.

Pada basis bulan-ke-bulan, musiman disesuaikan, ekspor menurun 1,9 persen pada Agustus, mengalahkan perkiraan penurunan 2,9 persen dalam survei.

Perekonomian negara kota telah terpukul oleh permintaan global yang lemah, sementara tantangan domestik seperti kekurangan tenaga kerja telah menyeret pada pertumbuhan.

Pada bulan Agustus, Singapura memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi 2016 menjadi 1-2 persen dari perkiraan sebelumnya ekspansi 1-3 persen, meninggalkan pintu terbuka untuk kebijakan stimulus tambahan.

Ekspor ke Amerika Serikat tumbuh 4,8 persen pada Agustus secara tahunan, dibandingkan dengan penurunan 19,1 persen pada bulan Juli.

Pemulihan datang pada lonjakan penjualan mesin non-listrik dan motor, produk media disk dan peralatan telekomunikasi.

Pengiriman ke Tiongkok, pasar utama luar negeri Singapura, turun 5,4 persen pada Agustus dari tahun sebelumnya, jauh lebih sedikit daripada penurunan 16,6 persen pada bulan Juli.

Penjualan ke Uni Eropa kontraksi 15,6 persen bulan lalu dari tahun sebelumnya setelah pertumbuhan 3,0 persen pada bulan Juli.

Ekspor barang electronik pada bulan Agustus menyusut 6,0 persen dari tahun sebelumnya setelah jatuh 12,9 persen pada bulan Juli.

Pengiriman farmasi menurun 17,9 persen, dibandingkan dengan pertumbuhan 12,7 persen di bulan sebelumnya.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here