Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik Terdukung Optimisme Venezuela dan Bentrokan Libya

634

Harga minyak mentah naik di perdagangan Asia, Senin (19/09), setelah pernyataan Venezuela bahwa negara OPEC dan non-OPEC hampir mencapai kesepakatan menstabilkan produksi dan sentimen bentrokan di Libya mengangkat kekhawatiran bahwa upaya untuk memulai kembali ekspor minyak mentah bisa terganggu.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate naik 63 sen, atau 1,5 persen, pada $ 43,66 per barel.

Sedangkann harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 46,39 per barel pada 0046 GMT (08:46 EDT), naik 62 sen, atau 1,4 persen, dari pemukiman terakhir mereka.

Presiden Venezuela Nicolas Maduro mengatakan pada hari Minggu bahwa kesepakatan antara negara-negara OPEC dan non-OPEC bisa diumumkan bulan ini.

Anggota OPEC dapat mengadakan pertemuan luar biasa untuk membahas harga minyak jika mereka mencapai kesepakatan pada pertemuan informal di Aljazair bulan ini, kata Sekretaris Jenderal OPEC Mohammed Barkindo saat berkunjung ke Aljazair, kantor berita negara negara, APS, melaporkan pada hari Minggu.

“Kami telah mengadakan pertemuan bilateral panjang dengan Rouhani. Kami dekat dengan kesepakatan antara negara-negara produsen OPEC dan non-OPEC,” kata Maduro dalam konferensi pers.

Ekspor minyak mentah Agustus Iran melonjak 15 persen dari Juli hingga lebih dari 2 juta barel per hari (bph), menurut sebuah sumber yang mengetahui jadwal kapal tanker loading, mendekati tingkat pengiriman pra-sanksi Teheran dari lima tahun yang lalu.

Bentrokan di Libya, yang menghentikan pemuatan kargo minyak pertama dari Ras Lanuf di dekat dua tahun, juga menimbulkan kekhawatiran konflik baru atas sumber daya minyak Libya.

Pasukan Libya Timur mengatakan mereka telah membangun kembali kontrol atas dua pelabuhan minyak di mana faksi yang digulingkan kelbali meluncurkan serangan balik pada hari Minggu, merebut sebentar salah satu terminal.

Kekhawatiran atas pertumbuhan pasokan tetap menjadi momok pada sentimen karena produksi minyak mentah AS terus meningkat.

Pengebor AS menambahkan kilang minyak untuk minggu 11 di masa lalu 12, dalam seminggu untuk 16 September Drillers menambahkan dua minyak kilang dalam seminggu sampai 16 September, membawa perhitungan total kilang sampai 416, terbesar sejak Februari.

Bensin berjangka AS dibuka 0,3 persen lebih tinggi pada $ 1,4659 per galon AS setelah naik 2 persen pada hari Jumat karena pemadaman operasi bensin utama Colonial Pipeline dan di unit utama kilang BP Plc di Whiting, Indiana.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi naik dengan optimisme pembekuan produksi dan kekuatiran produksi minyak Libya. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 44,20 – $ 44,70, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 43,20 – $ 42,70.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here