Bursa Eropa 20 September Bergerak Mixed Menantikan Keputusan Fed dan BOJ

432

Bursa Saham Eropa bergerak mixed di awal perdagangan Selasa (20/09) karena investor global menunggu hasil dari pertemuan kebijakan Federal Reserve AS dan Bank of Japan.

Indeks FTSE berada pada 6.834,85, naik 21.30 poin atau 0,31%

Indeks DAX berada pada 10.431,21, naik 57,34 poin atau 0,55%

Indeks CAC berada pada 4.403,80, naik 9.61 poin atau 0.22%

Indeks IBEX 35 berada pada 8.700,20, turun -15,30 poin atau -0,18%

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 turun 0,15 persen dengan sektor-sektor di wilayah negatif.

Pelemahan harga minyak mentah didorong oleh kekhawatiran kekenyangan pasokan, membebani sentimen investor. Saham minyak dan gas melemah tajam.

Sementara itu, investor mencermati pertemuan Federal Reserve AS yang diadakan dua hari pada Selasa, meskipun kemungkinan kenaikan suku bunga pada pertemuan ini sangat tipis menyusul banjir data AS yang mengecewakan.

Bank sentral akan membuat pengumuman kebijakan pada hari Rabu di akhir pertemuan. konsensus pasar adalah untuk kemungkinan besar Fed menahan suku bunga acuannya di 0,25-0,50 persen.

Sementara itu di Asia, Bank of Japan juga memulai pertemuan kebijakan dua hari dan ada lebih ketidakpastian pasar tentang keputusan apa yang akan dihasilkan.

BOJ telah berjanji untuk melakukan penilaian yang komprehensif dari kebijakan pelonggaran kuantitatif dan suku bunga negatif saat ini dan bisa mengejutkan pasar dengan keputusan baru dari langkah-langkah pelonggaran.

Di berita saham, saham Unicredit lebih tinggi setelah pemberi pinjaman menerima tujuh hingga delapan penawaran awal untuk manajer aset Pioneer Investments, menurut Il Sole 24 Ore.

Saham Bayer berada di wilayah positif setelah mengatakan sekarang mengharapkan pendapatan yang lebih tinggi dan pendapatan selama beberapa tahun ke depan, setelah mengumumkan rencana $ 66000000000 pengambilalihan Monsanto.

Supermarket U.K. menjadi fokus setelah rilis data industri yang menunjukkan pangsa pasar Tesco jatuh dalam 12 minggu hingga 11 September. Penjualan Tesco turun 0,2 persen pada periode ini, menurut Kantar, tetapi saham telah diperdagangkan lebih tinggi. Namun, rivalnya Sainsbury melihat penjualan jatuh 1,4 persen mengirimkan saham lebih rendah.

Saham raksasa farmasi GSK berada di wilayah negatif setelah perusahaan menunjuk Emma Walmsley sebagai Chief Executive Officer baru, menggantikan CEO saat ini Andrew Witty yang akan pensiun Maret 2017.

Kingfisher, pemilik B & Q di Inggris, melaporkan kenaikan laba sebelum pajak untuk paruh pertama tahun ini, membuat saham lebih tinggi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan mencermati perkembangan keputusan kebijakan The Fed dan BOJ, juga akan mencermati pergerakan Wall Street dan harga minyak mentah.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here