Perdagangan Jasa Luar Negeri Tiongkok Naik 24,6 Persen

472

Perdagangan jasa luar negeri Tiongkok membukukan nilai 3,01 triliun yuan (456 miliar dolar AS) selama tujuh bulan pertama tahun ini, naik 24,6 persen secara tahunan, demikian rilis Departemen Perdagangan Tiongkok Selasa (20/09).

Perdagangan jasa menyumbang 18,2 persen dari total impor negara dan ekspor selama periode Januari-Juli. Ini adalah 2,8 persen lebih tinggi dari tahun 2015, menurut sebuah pernyataan di situs kementerian.

Dalam tujuh bulan pertama, ekspor jasa berdiri pada 1 triliun yuan, naik tahun 10,8 persen pada tahun, dan impor jasa naik 33,5 persen mencapai 2 triliun yuan.

Berbeda dari perdagangan barang, perdagangan jasa mengacu pada penjualan dan pengiriman produk tidak berwujud seperti transportasi, pariwisata, telekomunikasi, konstruksi, iklan, komputasi dan akuntansi.

Tiongkok bertujuan untuk menyesuaikan struktur perdagangan layanan luar negeri sehingga didasarkan pada ekspor yang lebih canggih, dan data menunjukkan itu berhasil dalam melakukannya. Ekspor telekomunikasi, komputasi dan informasi jasa tumbuh sebesar 20,8 persen menjadi 103.960.000.000 yuan selama tujuh bulan pertama.

Volume perdagangan jasa luar negeri Tiongkok tumbuh dari 362.4 miliar dolar AS pada 2011 menjadi 713 miliar dolar AS pada tahun 2015, dua kali lipat kecepatan pertumbuhan rata-rata internasional, Data sebelumnya menunjukkan.

Negara ini telah menetapkan target volume perdagangan layanan kepada lebih dari 1 triliun dolar AS pada tahun 2020.

Doni/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here