Ekspor Agustus Masih Negatif, Perdagangan Jepang Menjadi Defisit

527

Surplus perdagangan Jepang berubah menjadi defisit pada bulan Agustus. Departemen Keuangan melaporkan Rabu (21/09).

Defisit perdagangan barang mencapai ¥ 18.7 miliar pada bulan Agustus, menyusul surplus ¥ 513.5 miliar bulan sebelumnya.

japan-balance-of-trade

Ekspor negara itu anjlok 9,6% dalam 12 bulan hingga Agustus. Perkiraan median ekonom memperkirakan penurunan 4,8%. Ekspor telah jatuh 14% secara tahunan pada bulan Juli.

Kinerja ekspor Jepang yang miskin terus berlanjut pada bulan Agustus, dengan pengiriman jatuh untuk 11 bulan berturut karena yen yang kuat dan lemahnya ekonomi global menekan permintaan.

japan-exports

Impor disusutkan pada tingkat yang lebih cepat, jatuh pada% tahunan 17,3. Perkiraan median memperkirakan penurunan 17,8 %. Impor jatuh 24,7% pada bulan sebelumnya.

Dalam hal penyesuaian musiman, surplus melebar 20,1% menjadi $ 408.3 miliar pada bulan Agustus, data resmi menunjukkan.

Bank of Japan (BOJ) dijadwalkan untuk menyimpulkan nya “penilaian yang komprehensif” kebijakan moneter RabuInvestor berharap bahwa BOJ akan membuat rencana masa depan yang jelas untuk membawa pasar tenang kembali.

Menurut laporan terbaru dari Tokyo, BOJ adalah mencari untuk membuat suku bunga deposito negatif sebagai pusat kampanye pelonggaran masa mendatang. Hal ini menunjukkan pembuat kebijakan bisa menurunkan suku bunga lebih lanjut ke wilayah negatif. Pilihan kebijakan lainnya termasuk membeli lebih banyak obligasi bank bahkan membayar untuk meminjam uang pada asumsi mereka meminjamkan kepada orang lain.

Pelonggaran lebih lanjut, diperkirakan bisa membuat mata uang yen bergejolak. Penguatan yen telah membuatnya menjadi jauh lebih sulit bagi eksportir Jepang untuk mempertahankan daya saing mereka secara internasional, yang menawarkan rintangan lain untuk BOJ untuk melompat.

Yen telah menjadi salah satu kenaikan terbesar di antara mata uang utama tahun ini, naik sekitar 18 persen. Kelemahan ekspor juga telah membuat bisnis lebih ragu-ragu untuk berinvestasi dalam produksi dalam negeri.

Ekspor ke AS turun 14,5 persen dari tahun sebelumnya. Sedangkan ke Uni Eropa turun 0,7 persen. Juga ekspor ke China, mitra dagang terbesar Jepang, turun 8,9 persen.

Jumlah ekspor sering jatuh pada bulan Agustus karena lebih banyak pekerja dan pabrik liburan untuk liburan Bon, menurut Departemen Keuangan.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here