Harga Minyak Mentah Naik Terdukung Penurunan Persediaan AS dan Peningkatan Impor Jepang

589

Harga minyak mentah naik pada perdagangan Rabu (21/09) di sesi Asia, terpicu penurunan persediaan minyak mentah AS dan peningkatan impor Jepang.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) naik 1,8 persen, atau 81 sen, di $ 44,86 per barel pada 0403 GMT. Kontrak Oktober berakhir kemarin di $ 43,44 per barel dan bulan depan kini telah diperpanjang untuk pengiriman November.

Penggerak kenaikan harga WTI adalah data American Petroleum Institute (API) yang menunjukkan 7,5 juta barel penarikan menjadi 507.200.000 barel dalam persediaan minyak mentah AS, sebagai penarikan yang ketiga persediaan mingguan.

Pelaku pasar memperkirakan peningkatan 3,4 juta barel, menurut jajak pendapat Reuters.

Penyimpanan data resmi dijadwalkan akan diterbitkan oleh Administrasi Informasi Energi (EIA) AS pada Rabu, dan pedagang mengatakan mereka juga bersemangat mengantisipasi pertemuan Federal Open Market Committee AS Federal Reserve (FOMC) yang mungkin mempengaruhi suku bunga AS.

Sementara itu, harga minyak mentah berjangka internasional Brent berada di $ 46,47 per barel, naik 59 sen, atau 1,3 persen, dari penutupan terakhir mereka.

Para pedagang mengatakan bahwa Brent sedang didukung oleh impor perusahaan dari Jepang.

Impor minyak mentah Jepang naik 0,5 persen pada Agustus dari bulan yang sama tahun sebelumnya, Departemen Keuangan mengatakan pada hari Rabu.

Jepang, pembeli minyak terbesar keempat di dunia, mengimpor 3,38 juta barel per hari minyak mentah bulan lalu, data menunjukkan.

Secara keseluruhan, pasar minyak tetap kelebihan pasokan sebagai eksportir memproduksi mendekati rekor jumlah dunia.

Produsen minyak dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan juga Rusia berencana untuk bertemu di Aljazair pekan depan untuk membahas langkah-langkah untuk mengendalikan kelebihan pasokan, tetapi analis mengatakan mereka tidak berharap pemotongan yang signifikan untuk produksi.

“Anggota OPEC tidak akan menyetujui pembekuan produksi pada akhir September pada pertemuan di Aljazair. Ketegangan politik akan mencegah kohesi, dan anggota individu akan terus melindungi pangsa pasar dari produsen non-OPEC yang kuat,” kata BMI Research dalam sebuah catatan kepada klien.

“Bahkan jika kesepakatan untuk membekukan produksi tercapai, ini akan sedikit mengubah pasar minyak global, mengingat bahwa sebagian besar anggota OPEC sudah memproduksi dekat dengan kapasitas puncak mereka,” tambahnya.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan oleh EIA, yang diindikasikan terjadi peningkatan persediaan. Namun juga akan dirilis persediaan mingguan bensin yang diindikasikan terjadi penurunan signifikan. Jika persediaan bensin turun akan menguatkan harga minyak.

Malam nanti juga akan dirilis keputusan suku bunga AS yang diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tetap. Jika terealisir akan melemahkan dollar AS.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi naik setelah laporan penurunan persediaan minyak mentah oleh API. Juga jika malam nanti terealisir penurunan persediaan bensin dan melemahnya dollar AS, akan mengangkat harga minyak mentah. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 45,40 – $ 45,90, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 44,40 – $ 43,90.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here