Dampak Keputusan The Fed dan BOJ : Pembelian Obligasi Korporasi Meningkat

451

Minat untuk membeli obligasi korporasi AS tumbuh kuat untuk beberapa investor setelah gubernur bank sentral mengisyaratkan bahwa era hasil yang rendah tidak berakhir dalam waktu dekat.

Bank of Japan mengatakan pada hari Rabu akan membekukan 10 tahun imbal hasil obligasi pemerintah mendekati nol, sambil menjaga suku bunga jangka pendek negatif, memberikan investor semakin gencar mencari keuntungan yang lebih tinggi pada utang di AS.

Federal Reserve menurunkan harapan untuk kenaikan suku bunga tahun depan dan dalam jangka panjang, yang juga memberikan fund manager alasan untuk membeli obligasi perusahaan yang menawarkan imbal hasil lebih baik sekarang.

Hasilnya mungkin akan lebih banyak investor luar negeri menuangkan uang ke pasar obligasi korporasi AS, manajer uang di perusahaan-perusahaan dari Prudential Financial Inc untuk Mizuho Trust & Banking Co mengatakan pada Rabu, meskipun kualitas kredit korporasi menunjukkan beberapa tanda-tanda melemah.

Dalam mengantisipasi permintaan itu, biaya untuk melindungi sekeranjang kredit investasi kelas terhadap default di pasar derivatif jatuh paling Rabu sejak Juli, dan obligasi bisa tetap tampil lebih baik dari Treasury.

“Dengan keputusan BOJ dan The Fed hari ini, kami perkirakan permintaan untuk obligasi perusahaan dari investor asing naik lebih kuat,” kata Tim Warrick, manajer portofolio dan kepala perdagangan kredit di Principal Global Investors. “Permintaan Investor adalah faktor besar dalam obligasi korporasi sekarang.” Principal Global Investors mengelola sekitar $ 400 miliar aset per akhir Juni.

Permintaan luar negeri telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir sebagai bank sentral di Jepang dan Eropa telah membantu mendorong imbal hasil di bawah nol pada lebih dari $ 10 triliun obligasi. investor luar negeri menambahkan sekitar $ 146 miliar obligasi korporasi AS untuk kepemilikan mereka dalam 12 bulan yang berakhir pada bulan Juli, dibandingkan dengan hanya $ 18.4 miliar pada tahun 2014, menurut data terakhir yang tersedia dari Departemen Keuangan AS. Pembelian obligasi korporasi membantu investment grade AS kembali 8,4 persen tahun ini sampai Selasa, menurut indeks Bloomberg Barclays U.S. Corporate Bond, termasuk kedua kenaikan harga dan pembayaran bunga.

The Fed merilis data Rabu yang menunjukkan akan menaikkan suku bunga sekali sebelum akhir tahun ini. Yang mungkin menghalau perusahaan dalam menjual obligasi dalam beberapa bulan mendatang, sebelum biaya pinjaman berpotensi meningkat, kata Bryce Doty, wakil presiden senior di Sit Investasi Associates, yang mengelola $ 7 miliar dalam obligasi kena pajak. Investment grade penjualan obligasi korporasi telah mencapai $ 1 triliun per tahun ini, dan berada di jalur untuk mencapai rekor. “Sekarang atau tidak pernah untuk korporat. Sebaiknya Anda meminjam sekarang,” kata Doty.

Setelah Bank of Japan membuat pernyataan pada hari Rabu, 10-tahun yield obligasi pemerintah Jepang adalah sekitar 0,55 persen. Keputusan bank sentral untuk mempertahankan suku bunga rendah secara global akan terus mendorong permintaan untuk obligasi perusahaan dan efek beragun aset, Prudential Michael Collins mengatakan pada Bloomberg TV. “Saya pikir lebih rendah lebih lama berarti jangkauan untuk hasil terus berlanjut,” katanya.

 

Doni/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here