Harga Minyak Mentah Sesi Asia Lanjutkan Penguatan

425

Harga minyak mentah memperpanjang kenaikan dari sesi sebelumnya di perdagangan Asia, Kamis (22/09), setelah kejutan penurunan persediaan minyak mentah mingguan AS dan pelemahan dollar AS setelah The Fed mempertahankan suku bunga tidak berubah.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) diperdagangkan pada $ 45,76 per barel, naik 42 sen atau 0,93 persen dari penutupan sebelumnya. Kontrak telah naik sebanyak 3 persen sehari sebelumnya.

Harga minyak mentah patokan Internasional Brent juga naik, mendapatkan 40 sen atau 0,85 persen dari penutupan terakhir mereka untuk $ 47,23 per barel.

Harga melonjak setelah Energy Information Administration (EIA) AS mengejutkan pasar dengan melaporkan 6,2 juta barel jatuhnya persediaan minyak mentah pekan lalu untuk 504.600.000 barel. Analis dalam jajak pendapat Reuters telah memperkirakan 3,4 juta barel peningkatan.

“Harga minyak naik setelah data EIA menunjukkan persediaan minyak mentah AS turun ke level terendah sejak Februari,” kata ANZ Bank dalam sebuah catatan pada hari Kamis.

Brent terangkat oleh pemogokan pekerja minyak di Norwegia, yang mengancam akan memotong produksi minyak mentah Laut Utara.

Melemahnya dolar AS setelah Federal Reserve mempertahankan suku bunga AS tidak berubah juga mendukung harga minyak karena membuat impor bahan bakar dolar diperdagangkan lebih murah untuk negara-negara yang menggunakan mata uang lainnya.

Lihat : The Fed Sinyalkan Kenaikan Suku Bunga AS di Desember

Meskipun kenaikan baru-baru ini, analis mengatakan bahwa harga minyak kemungkinan akan tetap rentang-terikat pada tingkat yang relatif rendah, menempatkan tekanan pada produsen minyak.

“Peningkatan produktivitas shale AS yang menyebabkan daerah penghasil minyak lain di seluruh dunia untuk menjadi sangat terfokus pada daya saing biaya, kami percaya investor dan perusahaan harus mempersiapkan lingkungan harga minyak rangebound,” kata Goldman Sachs dalam catatan untuk investor yang diterbitkan pada akhir Rabu.

Dalam gambaran yang jelas tentang dampak atas dasar pemotongan biaya industri minyak dan mengurangi kegiatan eksplorasi, perairan di sekitar Singapura telah menjadi tempat pembuangan bagi ratusan pengeboran dan lepas pantai kapal minyak yang telah menjadi surplus untuk kebutuhan di era saat ini untuk minyak murah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi naik setelah keputusan The Fed mempertahankan suku bunga dan penurunan persediaan AS. Namun jika sentimen kekenyangan global kembali menguat, dapat menekan harga minyak. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 46,30 – $ 46,80, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 45,30 – $ 44,80.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here