Indeks MSCI Asia Pacific Turun 0,1 Persen

473
Vibizmedia Photo

Saham, obligasi dan komoditas naik minggu ini dan dolar melemah terhadap hampir semua rekan-rekan karena Federal Reserve turunkan rencananya untuk kenaikan suku bunga pada tahun 2017 dan seterusnya. Sentimen investor juga mendapat tumpangan karena Bank of Japan memperkuat komitmennya untuk menghidupkan kembali inflasi, sementara Indonesia memangkas suku bunga untuk kelima kalinya tahun ini dan bank sentral Selandia Baru mengisyaratkan pelonggaran lebih lanjut.

Indeks MSCI Asia Pacific turun 0,1 persen pada 07:07 waktu London, ditetapkan untuk kenaikan mingguan sebesar 3,7 persen. Indeks Topix turun 0,2 persen setelah perdagangan dibuka kembali di Jepang setelah libur, sementara S & P / ASX 200 Index Australia naik 1 persen.

Hang Seng China Enterprise Index turun 0,5 persen, sebelumnya telah rally 13 persen selama kuartal ini, dibandingkan dengan kenaikan sebesar 3,7 persen di Indeks Komposit Shanghai – penguatan terbesar sejak 2011.

Indeks Euro Stoxx 50 turun 0,2 persen. Indeks teknologi Nasdaq 100 naik 0,8 persen pada hari Kamis.

The Bloomberg Dollar Spot Index naik 0,1 persen, menutup kerugian minggu ini menjadi 0,8 persen. Kiwi turun 0,4 persen di tengah meningkatnya ekspektasi bahwa bank sentral Selandia Baru akan menurunkan suku bunga pada pertemuan kebijakan berikutnya pada bulan November.

Yen melemah 0,2 persen, pemangkasan muka mingguan. Kepala Sekretaris Kabinet Jepang, Yoshihide Suga mengatakan bahwa pasar valuta asing telah sangat sensitif dan pembuat kebijakan siap untuk bereaksi jika situasi berubah terus.

Minyak mentah tergelincir sebanyak 1,2 persen menjadi $ 45,76 per barel di New York. Anggota OPEC Arab Saudi dan Iran mengadakan dua hari pembicaraan di Wina sebelum produsen utama bertemu 28 September di Aljir untuk membahas cara-cara untuk menstabilkan harga. Persaingan kedua negara tergelincir kesepakatan pasokan minyak awal tahun ini dan perwakilan OPEC Irak mengatakan harga minyak mentah tidak mungkin untuk mendaki di atas $ 50 kecuali kelompok memotong produksi.

Emas turun 0,1 persen. Upaya bank sentral utama dunia untuk mendorong pertumbuhan termasuk tarif rendah atau negatif dan pembelian aset yang mendorong permintaan untuk emas batangan sebagai penyimpan nilai.

Kebanyakan logam dasar mundur di London, setelah naik 2,1 persen dalam indeks LME pada hari Kamis yang menandai lompatan terbesar gauge dalam dua bulan. Nikel memimpin kerugian dengan penurunan 1,2 persen, sementara tembaga turun 0,3 persen.

Selasti Panjaitan/ VMN/VBN/ Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here