Bursa Wall Street Akhir Pekan Merosot; Mingguan Naik 1 Persen

762

Bursa Saham AS ditutup lebih rendah pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dini hari, tertekan pelemahan minyak mentah yang membuat sektor energi jatuh lebih dari 1 persen, juga melemahnya data manufaktur.

Harga minyak mentah berjangka AS memperpanjang kerugian pada akhir perdagangan akhir pekan dan berakhir 3,97 persen lebih rendah pada $ 44,48 per barel setelah Bloomberg melaporkan Arab Saudi tidak melihat kesepakatan pembekuan produksi yang dicapai pada pertemuan hari Senin di Aljazair.

Lihat : Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Anjlok 4 Persen; Mingguan Masih Naik 2 Persen

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar 130 poin dan jatuh sebanyak 137,62 poin di posisi terendah sesi, dengan saham Goldman Sachs, 3M dan Apple memberikan kontribusi paling besar dalam kerugian.

Indeks S & P 500 turun 0,6 persen, dengan penurunan tertinggi sektor energi. Sektor real estate, yang mulai diperdagangkan awal pekan ini, naik sekitar 0,4 persen Jumat, dan memimpin semua 11 sektor selama seminggu.

Indeks komposit Nasdaq turun 0,55 persen karena saham Apple jatuh 1,67 persen setelah laporan dari GfK menimbulkan kekhawatiran tentang penjualan iPhone terbaru.

Tiga indeks utama masih membukukan keuntungan mingguan sekitar 1 persen, tapi gagal mempertahankan kemenangan beruntun tiga hari.

Pembacaan September pada indeks Flash PMI Markit Manufacturing datang di 51,4, di bawah pembacaan Agustus dari 52,0. IHS Markit, perusahaan yang merilis data, mengatakan bahwa jumlah September ditandai tujuh tahun pertumbuhan yang berkelanjutan di bidang manufaktur, tetapi bahwa “indeks utama di bawah rata-rata dilihat selama periode ini (54.0) dan tetap dekat dengan pasca krisis rendah tercatat Mei (50,7). “

Awal pekan ini, Federal Reserve mempertahankan suku bunga tidak berubah dan mengisyaratkan kemungkinan kenaikan suku bunga tahun ini. Bank sentral juga menurunkan perkiraan ekonomi untuk beberapa tahun ke depan.

Namun tiga pejabat Fed berbeda pendapat, mengekspresikan keinginan mereka untuk suku bunga yang lebih tinggi. Presiden Fed Boston Eric Rosengren menjelaskan mengapa ia tidak setuju, Jumat, mengatakan keberlanjutan ekspansi ekonomi membuat kesempatan untuk menaikkan suku bunga yang menarik.

Hasil Treasury AS jatuh menyusul keputusan. Pada hari Jumat, dua tahun yield catatan diperdagangkan pada 0,76 persen sedangkan yield benchmark 10-tahun turun menjadi 1,61 persen.

Presiden Fed Dallas Robert Kaplan mengatakan ia mengharapkan pertumbuhan untuk rebound di babak kedua. Minggu depan, pejabat Fed diharapkan untuk memberikan komentar pada ekonomi AS.

Dolar AS naik tipis terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,123 dan yen sekitar 101,1.

Dalam berita perusahaan, saham Twitter melonjak 21,42 persen, membukukan sesi perdagangan terbaiknya sepanjang masa, setelah CNBC melaporkan perusahaan telah menerima pernyataan ketertarikan dari beberapa media teknologi atau media perusahaan dan dapat menerima tawaran formal lama.

Pembuat oli motor Valvoline sahamnya naik 5 persen dalam penawaran umum perdana. Valvoline adalah spin-off dari Ashland.

Indeks Dow Jones Industrial Average jatuh 131,01 poin, atau 0,71 persen, menjadi ditutup pada 18,261.45, dengan penuruna  tertinggi saham Goldman Sachs dan saham Verizon yang naik tertinggi.

Indeks S & P 500 turun 12,49 poin, atau 0,57 persen, ke 2,164.69, dengan sektor energi memimpin sembilan sektor yang lebih rendah dan sektor real estate dan telekomunikasi yang hanya positif.

Indeks Nasdaq turun 33,78 poin, atau 0,63 persen, ke 5,305.75.

Malam nanti akan dirils data New Home Sales Agustus yang diindikasikan melemah. Jika terealisir akan berpotensi menekan bursa Wall Street.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak lemah jika data New Home Sales melemah. Nmun juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here