Goldman Sachs Naikkan Proyeksi Harga Batubara

645

Goldman Sachs Group Inc telah menanggapi rally batubara kokas yang dramatis dengan memperkirakan harga yang lebih tinggi untuk komoditas terbaik tahun ini.

Batubara kokas spot naik lebih dari dua kali lipat tahun ini untuk perdagangan di atas $ 205 per metrik ton karena kebijakan baru pemerintah Tiongkok mengurangi jumlah hari kerja tahunan di tambang.

Goldman, dalam catatan tanggal Kamis, menaikkan prediksi harga 2017 sebesar 64 persen menjadi $ 135 per ton dan estimasi 2018 estimasi sebesar 47 persen menjadi $ 125. Yang membandingkan dengan harga kontrak kuartal ketiga saat $ 92,50.

“Kami memperbarui perkiraan harga kami untuk mencerminkan lingkungan yang berbeda,” analis Kristen Lelong dan Callum Bruce menulis dalam laporan. “Kami melihat risiko terbalik jika kebijakan saat ini tetap tidak berubah sampai tahun depan dan kekurangan yang dihasilkan mendorong produsen di Australia dan AS untuk merespon.”

Rally bisa menambahkan miliaran dolar dalam pendapatan perusahaan tambang yang sudah pulih dari tahunan ketika harga ditekan untuk komoditas seperti bijih besi dan tembaga. BHP Billiton Ltd adalah pengirim terbesar di dunia batubara kokas, yang dikombinasikan dengan bijih besi untuk membuat baja.

Produksi Tiongkok telah jatuh lebih dari 10 persen sejauh tahun ini karena pemerintah Presiden Xi Jinping memerintahkan penambang untuk menurunkan produksi ke setara dengan 276 hari produksi, turun dari 330 hari.

Impor Tiongkok dari batubara kokas melonjak 45 persen pada Agustus ke level tertinggi dalam 13 bulan.

Lihat : Impor Batubara Tiongkok Agustus Meningkat

Namun, bank memperingatkan bahwa harga yang lebih tinggi akan menyebabkan respon pasokan global dan Tiongkok bisa mengendor produksi di tambang.

Badan perencanaan atas pemerintah memutuskan dalam pertemuan pada hari Jumat di Beijing untuk melaksanakan rencana untuk meningkatkan produksi, menurut orang-orang, yang meminta untuk tidak diidentifikasi sebagai informasi yang tidak umum.

Pembuat baja Tiongkok juga telah mengajukan petisi kepada pemerintah untuk produksi batubara yang lebih tinggi karena meningkatnya harga dan pasokan yang ketat menekan operasi, menurut surat yang dilihat oleh Bloomberg News pada Rabu dari China Iron and Steel Association ke the National Development and Reform Commission.

“Meskipun persediaan rendah dan terbatasnya pasokan harus mendukung harga dalam jangka pendek, harga yang lebih tinggi bisa menarik hingga 20 juta ton per tahun dari kapasitas tambang baru-baru ini rendah,” kata Goldman. “Penerapan kebijakan harus lebih fleksibel yang memungkinkan produksi Tiongkok untuk sebagian dipulihkan untuk mengatasi lanjutan kelangkaan di 2017.”

Goldman bukan satu-satunya bank yang menanggapi reli. Macquarie Group Ltd minggu ini menaikkan perkiraan harga kuartal keempat dengan 84 persen dan mengatakan harga dalam tiga bulan pertama 2017 akan sebesar 56 persen lebih tinggi daripada perkiraan sebelumnya.
Untuk saat ini pemenang terbbesar cenderung produsen di luar Tiongkok.

“Nilai aset yang lebih tinggi dan peningkatan tajam dalam profitabilitas antara penambang global mungkin tidak menjadi hasil yang regulator Tiongkok pikirkan,” kata Goldman. “Penerima manfaat utama dari permintaan yang lebih tinggi dari perkiraan adalah AS, Australia dan Mozambik.”

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here