Gubernur Kuroda : BOJ Siap Menggunakan Semua Cara Untuk Mencapai Target Inflasi

420

Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda, dalam pidato pertamanya sejak keputusan BOJ pekan lalu untuk merombak program stimulus secara radikal, mengatakan bank sentral siap untuk menggunakan setiap alat yang tersedia untuk mencapai target inflasi 2 persen.

Sementara BOJ akan memperhatikan dampak kebijakan lebih longgar yang memberikan keuntungan pada bank, tidak akan mencegah perluasan stimulus lebih lanjut jika diperlukan untuk menghidupkan kembali perekonomian Jepang.

“Tidak ada kesempatan yang lebih baik dari sekarang untuk benar-benar keluar dari deflasi. Berbicara tentang batas-batas kebijakan moneter tidak membantu sama sekali,” kata Kuroda dalam pidato pada hari Senin (26/09) kepada pemimpin bisnis di Osaka, Jepang barat.

“Tidak ada batasan untuk kebijakan moneter,” katanya. “Dalam merancang kebijakan moneter, BOJ tanpa henti akan mengejar inovasi dan tidak pernah ragu untuk menghadapi tantangan.”

BOJ membuat perubahan mendadak minggu lalu untuk menargetkan suku bunga obligasi pemerintah untuk mencapai target inflasi yang sukar dipahami, setelah bertahun-tahun pencetakan uang besar-besaran gagal membawa ekonomi keluar dari dekade-panjang stagnasi.

Di bawah kerangka kerja baru, sarana utama BOJ untuk pelonggaran moneter akan memperdalam suku bunga negatif dari saat ini dikurangi 0,1 persen, atau menurunkan target imbal hasil 10 tahun obligasi pemerintah – sekarang ditetapkan pada sekitar nol persen, kata Kuroda.

Laju pembelian obligasi BOJ bisa berfluktuasi tergantung pada seberapa banyak bank sentral yang dibutuhkan untuk membeli untuk mencapai target yield curve, kata Kuroda.

Tapi perubahan tersebut dalam jumlah pembelian obligasi akan memiliki implikasi pada kebijakan, ia menambahkan, menekan spekulasi pasar BOJ yang telah mengincar masa depan pembelian aset.

BOJ dapat mengesampingkan peningkatan pembelian aset atau mempercepat ekspansi uang primer, jika kondisi ekonomi dan jika kondisi harga dijamin oleh pelonggaran moneter lebih “kuat”, katanya.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here