Indeks MSCI Asia Pacific Turun 0,1 Persen, Lira Melemah 0,9 Persen

453

Indeks MSCI Asia Pacific turun 0,1 persen pada 9:27 waktu Tokyo, setelah turun 0,2 persen pada sesi terakhir. Indeks ini naik 3,6 persen pada sepanjang pekan lalu.

Thailand akan mengeluarkan data perdagangan pada hari Senin, sedangkan Singapura melaporkan output industri. Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda akan berbicara di Osaka, setelah bank sentral pendekatan stimulus pekan lalu, beralih fokus dari memperluas pasokan moneter untuk mengendalikan imbal hasil obligasi.

Lira melemah sebanyak 0,9 persen terhadap dolar setelah Moody memangkas rating sovereign Turki untuk Ba1 dari Baa3, mengutip risiko yang berkaitan dengan kebutuhan pembiayaan eksternal negara dan melemahnya fundamental kredit. Pemangkasan rating ini dikeluarkan menyusul upaya kudeta yang gagal pada bulan Juli.

The Bloomberg Dollar Spot Index, yang melacak greenback terhadap 10 mata uang utama, turun 0,2 persen pada hari Senin setelah kehilangan 0,6 persen pekan lalu. Yen menguat 0,3 persen.

Dolar Selandia Baru berada di dekat level terlemah bulan ini setelah data menunjukkan pelebaran defisit perdagangan negara itu pada bulan Agustus.

Minyak mentah naik 1 persen menjadi $ 44,93 per barel. Arab Saudi, eksportir minyak No 1 di dunia, telah menawarkan untuk memotong produksi minyak mentah ke tingkat produksi bulan Januari lalu, Menteri Energi Aljazair Noureddine Boutarfa mengatakan menjelang pertemuan Rabu. Saudi mencapai rekor produksi sebanyak 10.690.000 barel per hari pada bulan Agustus dibandingkan dengan 10,2 juta pada bulan Januari, demikian data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Aljazair ingin OPEC memangkas produksi kolektif sampai 1 juta barel per hari, kata Boutarfa.

Selasti Panjaitan/ VMN/VBN/ Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here