Harga Minyak Mentah Anjlok 3 Persen Tergerus Pernyataan Bearish Arab Saudi dan Iran

702

Harga minyak mentah merosot 3 persen pada akhir perdagangan Rabu dinihari setelah Arab Saudi mengatakan tidak berharap untuk menyepakati pemotongan produksi pada pertemuan dengan produsen lain di ibukota Aljazair, sementara Iran juga tidak bersedia untuk membekukan produksi saat ini.

Menteri Energi Saudi Khalid al-Falih kepada wartawan di Algiers, di mana OPEC dan produsen minyak lainnya telah berkumpul untuk International Energy Forum 26-28 September, bahwa Iran, Libya dan Nigeria harus diizinkan untuk memproduksi pada tingkat maksimum sepanjang sejarah mereka.

Lihat : Pernyataan Menteri Energi Arab Saudi Pupuskan Harapan Pembekuan Produksi Minyak

Harga minyak juga tertekan pernyataan Iran yang menolak pembekuan produksi untuk saat ini di pertemuan Aljazair.

Iran tidak bersedia untuk membekukan produksi minyak pada level saat ini dan tidak berniat untuk mengikuti kesepakatan dengan produsen minyak mentah utama lainnya pada pembicaraan di Algiers pekan ini, demikian pernyataan Menteri Perminyakan Iran, Bijan Namdar Zanganeh, Selasa (27/09).

Iran ingin menaikkan produksi minyak mentah untuk 4 juta barel per hari, Zanganeh mengtaakan kepada Bloomberg TV dalam sebuah wawancara Selasa. Produsen terbesar ketiga OPEC ini, – dengan produksi harian 3,6 juta barel bulan lalu – akan berbicara dengan anggota lain di  International Energy Forum (EIF) di ibukota Aljazair dan hal itu memungkinkan kelompok bisa mencapai kesepakatan pasokan resmi pada pertemuan November di Wina, dikatakannya.

“Ini bukan agenda kami untuk mencapai kesepakatan dalam dua hari ini,” kata Zanganeh. “Kami di sini untuk IEF dan memiliki pertemuan informal konsultasi di OPEC untuk bertukar pandangan. Tidak lebih.”

Lihat : Iran Tidak Bersedia Membekukan Produksi Minyak Pada Pertemuan Aljazair

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun $ 1,29, atau 2,81 persen, ke $ 44,64.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun $ 1,41, atau 2,98 persen, ke $ 45,94 per barel pada 14:38 ET.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak akan mengadakan pembicaraan informal pada 10:00 ET (1400 GMT) pada hari Rabu. Anggotanya juga bertemu dengan produsen non-OPEC di sela-sela Forum Energi Internasional, yang dihadiri kelompok produsen dan konsumen.

Harga minyak telah merosot menjadi kurang dari setengah tingkat tertinggi 2014, mendorong produsen OPEC dan Rusia untuk mencari keseimbangan pasar yang akan mengangkat pendapatan minyak yang mereka andalkan untuk anggaran nasional mereka.

Produsen berharap untuk pembekuan produksi, yang kata para analis masih tidak akan menghilangkan kelebihan barel. Pembicaraan Aljazair adalah upaya kedua OPEC untuk mencapai kesepakatan setelah perundingan gagal di Doha, Qatar pada bulan April.

Para analis mengatakan eksportir nomor 1 minyak mentah Arab Saudi dan produser top Rusia tampaknya mau untuk membekukan produksi tetapi Iran, yang produksinya telah mengalami stagnasi pada 3,6 juta barel per hari, ingin jalan sampai 4 juta barel per hari pertama.

Sumber mengatakan kepada Reuters pekan lalu bahwa Arab Saudi telah menawarkan untuk mengurangi produksi jika Iran setuju untuk membekukan produksi, tetapi Iran meremehkan kemungkinan kesepakatan, mengatakan pertemuan di Algiers di sela-sela Forum Energi Internasional pekan ini hanya masukan.

Analis mengatakan bahwa produksi yang tinggi saat ini di Rusia dan Arab Saudi, dikombinasikan dengan peningkatan potensi dari Libya dan Nigeria, membuat diskusi di Algiers agak sulit.

Menteri minyak Rusia pada Selasa juga mengatakan bahwa negara ingin membekukan produksi minyak pada level saat ini; Produksi minyak Rusia baru-baru ini menyentuh semua waktu tinggi sebesar 11,75 juta barel per hari (bph).

Bank investasi AS Goldman Sachs memangkas proyeksi harga minyak mentah WTI pada kuartal keempat untuk $ 43 per barel, dari kisaran $ 45- $ 50, mengatakan bahwa mereka memperkirakan pasokan global melebihi permintaan 400.000 barel per hari (bph) di kuartal ini.

Dolar AS yang kuat, yang membuat komoditas seperti minyak mentah lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya, harga minyak juga terhambat yang diperkuat pada sesi sebelumnya.

Persediaan minyak mentah komersial AS cenderung naik rata-rata 2,8 juta barel menjadi 507.400.000 barel dalam pekan sampai 23 September, membalikkan tiga minggu atas penarikan tak terduga, sebuah jajak pendapat Reuters dari tujuh analis menunjukkan.

Sementara itu, setelah pasar minyak ditutup dinihari tadi, American Petroleum Institute (API) merilis data persediaan mingguan yang mencatat hasil penarikan dari 0.75 juta barel pada minggu terakhir setelah 7.5 juta barel penarikan yang sangat besar sebelumnya.

Pasar memperkirakan  peningkatan mingguan sekitar 2.5 juta dengan data kembali mengalahkan ekspektasi dan sudah penarikan dalam data API dalam tiga dari empat minggu terakhir.

Demikian juga ada penarikan signifikan lebih lanjut dalam persediaan bensin dari 3.7juta barel, minggu keempat berturut-turut menarik di atas tingkat 2.0 juga.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotesi naik  setelah API melaporkan penurunan persediaan minyak mentah mingguan AS. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 45,10 – $ 45,60, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 44,10 – $ 43,60.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here