Bursa Wall Street Rally Terdukung Lonjakan Minyak Mentah

578

Bursa Saham AS rally pada akhir perdagangan Kamis dinihari terdukung lonjakan harga minyak mentah setelah laporan kesepakatan OPEC untuk memangkas produksi minyak.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir 5.33 persen lebih tinggi pada $ 47,05 per barel setelah berita kesepakatan tersebut. Sebelumnya, minyak AS telah diperdagangkan lebih rendah setelah peningkatan dalam persediaan bensin mengimbangi penarikan dalam persediaan minyak mentah.

Lihat : Harga Minyak Mentah Melompat Lebih 5 Persen Terdorong Kesepakatan Pembekuan Produksi OPEC

Indeks Dow Jones Industrial Average naik sekitar 110, dengan saham ExxonMobil dan Caterpillar memberikan kontribusi paling besar dalam keuntungan.

Indeks S & P 500 naik 0,5 persen karena sektor energi melonjak lebih dari 4 persen. Energi melihat performa terbaik harian sejak 14 Januari ketika naik 4,47 persen.

Indeks komposit Nasdaq ditutup 0,2 persen lebih tinggi, meskipun ETF iShares Nasdaq Bioteknologi (IBB) tergelincir 0,81 persen.

indeks S & P dan Dow keduanya melonjak lebih dari setengah persen setelah kesepakatan OPEC diumumkan, sementara Nasdaq naik sekitar 0,3 persen.

Pasar juga mencermati sejumlah pidato dan komentar pejabat Federal Reserve. Ketua Fed Janet Yellen mengatakan dalam sebuah pidato di House Financial Services Committee yang menyatakan AS bank baik jika dikapitalisasi, tapi tetap ditantang oleh pendapatan bunga yang lemah. Dia kemudian mengatakan bank sentral tidak memiliki “jadwal tetap” untuk menaikkan suku.

Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari mengatakan mempertahankan suku bunga rendah lebih lama karena bahkan dengan pekerjaan yang diciptakan di “klip cukup sehat” tingkat rendah tidak menciptakan tekanan inflasi.

Presiden St. Louis Fed James Bullard juga berbicara, tetapi tidak mengomentari kebijakan moneter.

Sementara itu, Presiden Fed Chicago Charles Evans mengatakan dalam pidato lain yang menaikkan suku bunga karena kekhawatiran stabilitas keuangan bisa meninggalkan bank sentral kurang mampu mencapai target inflasi.

Presiden Fed Cleveland Loretta Mester dan Kota Kansas Fed Esther George berbicara setelah penutupan.

Pasar saham AS meningkat tajam pada hari Selasa, setelah debat presiden pertama antara Donald Trump dan Hillary Clinton.

Dalam berita perusahaan, saham Nike turun 3,78 persen setelah perusahaan melaporkan hasil kuartalan yang mengecewakan. Saham Sonic juga anjlok 7,29 persen setelah perusahaan menurunkan proyeksi kuartal keempat.

Dalam berita data ekonomi, pesanan barang tahan lama AS untuk Agustus datang tidak berubah dibandingkan penurunan yang diperkirakan, tapi pesanan barang modal inti naik untuk bulan ketiga berturut-turut.

Sementara itu, Treasury AS diperdagangkan lebih rendah, dengan dua tahun yield dekat 0,76 persen dan benchmark 10-tahun yield pada 1,57 persen.

Dolar AS naik terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,122 dan yen sekitar 100,68.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 110,94 poin, atau 0,61 persen, menjadi ditutup pada 18,339.24, dengan kenaikan tertinggi saham Caterpillar dan saham Nike yang turun terbesar.

Indeks S & P 500 naik 11,44 poin, atau 0,53 persen, menjadi berakhir pada 2,171.37, dengan sektor energi memimpin delapan sektor yang lebih tinggi dan sektor telekomunikasi tertinggal.

Indeks Nasdaq menguat 12,84 poin, atau 0,24 persen, ke 5,318.55.

Malam nanti akan dirilis data pertumbuhan ekonomi AS kuartal kedua final, yang diindikasikan naik.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street menguat jika data pertumbuhan ekonomi AS kuartal kedua terealisir meningkat. Juga akan mencermati data pergerakan harga minyak.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here