Kenaikan Harga Minyak Mentah Memudar di Sesi Asia

279

Harga minyak mentah berjangka bergerak sideways pada perdagangan sesi Asia hari Kamis (29/09) dengan tarik menarik sentimen.

Dukungan harga minyak mentah terjadi sejak semalam saat OPEC menyepakati untuk penurunan produksi yang akan diltindaklanjuti pada pertemuan resmi di Wina bulan November mendatang.

OPEC sepakat pada Rabu untuk pemotongan produksi minyak sebagai kesepakatan pertama sejak 2008, dengan pemimpin kelompok itu Arab Saudi melunakkan sikap terhadap rivalnya Iran di tengah meningkatnya tekanan dari harga minyak yang rendah.

“OPEC membuat sebuah keputusan yang luar biasa hari ini. Setelah dua setengah tahun, OPEC mencapai konsensus untuk mengelola pasar,” kata Menteri Perminyakan Iran Bijan Zanganeh, yang telah berulang kali bentrok dengan Arab Saudi selama pertemuan sebelumnya.

Zanganeh dan menteri lainnya mengatakan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) akan mengurangi produksi menjadi sekitar 32,5-33,0 juta barel per hari. OPEC memperkirakan produksi saat ini di 33.240.000 barel per hari.

Lihat : OPEC Sepakat Turunkan Produksi 700.000 Barel per Hari

Namun kekuatiran investir tumbuh tentang bagaimana OPEC akan melaksanakan rencana untuk mengekang produksi minyak sehari setelah kelompok sepakat untuk membatasi produksi.

OPEC mengatakan penurunan produksi masing-masing anggota akan diputuskan pada pertemuan resmi berikutnya pada bulan November, ketika undangan untuk bergabung kesepakatan juga bisa diperluas ke produsen lain seperti Rusia.

Harga minyak mentah berjangka WTI naik 6 sen menjadi $ 46,11 per barel, setelah pertama memukul $ 47,47, tertinggi sejak 8 September. Minyak AS naik $ 2,38, atau 5,3 persen, pada Rabu.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik tipis 1 sen menjadi $ 48,70 per barel, setelah sebelumnya naik ke tinggi $ 49,09 ketika pasar dibuka, tertinggi sejak 9 September Brent ditutup naik $ 2,72 per barel, atau 5,9 persen, pada sesi sebelumnya.

Energy Aspects di Singapura memperkirakan efek bersih dari pemotongan produksi akan menjadi sekitar 400.000 barel per hari sebagai produksi dari Libya dan Nigeria tetap tidak pasti.

Beberapa dukungan untuk harga datang setelah persediaan minyak mentah AS turun 1,9 juta barel menjadi 502.700.000 barel dalam pekan sampai 23 September, terhadap ekspektasi analis untuk 3 juta peningkatan barel, data dari AS Departemen Administrasi Informasi Energi Energi menunjukkan.

Persediaan diharapkan untuk rebound setelah penurunan besar beberapa minggu yang lalu, tetapi persediaan telah terus menurun, bersama dengan impor.

Persediaan AS, bagaimanapun, masih tetap pada tingkat historis tinggi untuk tahunan, menurut EIA.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotesi lemah dengan investor masih mencermati tindakan lanjutan OPEC untuk merealisasikan kesepakatan di Aljazair untuk pembekuan produksi. Malam nanti jika pertumbuhan ekonomi AS kuartal kedua terealisir meningkat akan menguatkan dollar, dan ini akan menekan harga minyak. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support  $ 45,60 – $ 45,10, dan jika harga naikakan menembus kisaran Resistance $ 46,60 – $ 47,10.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here