Pasar Asia Pasifik Tunggu Data Ekonomi Penting Hari Ini

490

Minyak memperpanjang kenaikan setelah satu hari lonjakan yang tajam sejak April setelah OPEC menyetujui kesepakatan awal yang akan memotong produksi minyak mentah untuk pertama kalinya dalam delapan tahun. Kebanyakan Indeks berjangka Asia mengisyaratkan kemajuan, bersamaan dengan ringgit Malaysia.

Minyak mentah AS terus naik di atas $ 47 per barel setelah nya 5,3 persen melompat Rabu memacu keuntungan di saham energi Amerika dan mata uang komoditas terkait. Tembaga berjangka juga maju, sementara utang pemerintah Australia dilacak penurunan Treasuries tengah kekhawatiran peningkatan nilai minyak bisa memicu inflasi. Kontrak pada alat pengukur ekuitas di Jepang, Australia dan Korea Selatan naik dolar Kanada menguat lebih lanjut. Satu-bulan non-deliverable forward ringgit melonjak 0,7 persen dengan yen menarik kembali.

OPEC sepakat untuk memangkas produksi sebanyak 32.500.000-33.000.000 barel per hari menyusul pertemuan informal di Algiers. Banyak rincian yang masih harus dikerjakan dan organisasi ini tidak akan memutuskan target untuk masing-masing negara anggota sampai pertemuan berikutnya pada akhir November. Keprihatinan atas kelebihan pasokan global telah menekan harga minyak mentah untuk setidaknya dua tahun terakhir.

Taiwan memiliki tinjauan kebijakan moneter pada hari Kamis ini, para ekonom memprediksi suku bunga akan ditetapkan tidak berubah, hari ini pasar dibuka kembali setelah serangan topan melanda kepulauan Taiwan ini. Jepang akan melaporkan penjualan data ritel dan perdagangannya hari ini, sementara Australia update lowongan pekerjaan. Vietnam juga akan merilis data penting, termasuk perdagangan, penjualan ritel dan pencapaian produk domestik bruto untuk kuartal ketiga.

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman November naik 0,2 persen menjadi $ 47,12 per barel pada 08:45 waktu Tokyo. Minyak Brent untuk pengiriman November melonjak 5,9 persen pada hari Rabu kemarin, menjadi $ 48,69 di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London. Tolok ukur global ditutup dengan premi $ 1.64 untuk WTI.

Sementara beberapa anggota OPEC sepakat untuk mengurangi output, Iran tidak akan melakukan pembekuan produksi, demikian pernyataan menteri minyak negara itu, Bijan Namdar Zanganeh.

Tembaga berjangka naik 0,6 persen menjadi $ 2,2005 per pon, naik untuk hari kedua, sementara emas untuk pengiriman segera naik 0,1 persen menjadi $ 1,323.35 per ounce, setelah mengalami penurunan dua hari.

S & P / NZX 50 Index Selandia Baru, naik 0,5 persen, kontrak pada S & P / ASX 200 Index Australia naik setidaknya 0,4 persen demikian juga dengan indeks Kospi di Seoul, sementara kontrak pada Hong Kong Hang Seng dan Hang Seng China Enterprises indeks turun 0,3 persen di sebagian besar perdagangan terakhir. Nikkei 225 Stock Average berjangka dalam penawaran pra pasar di Osaka naik 0,4 persen menjadi 16.530 sementara indeks yang sama yang terdaftar di Chicago meningkat 0,3 persen menjadi 16.595 pada Kamis pagi setelah sebelumnya naik m0,5 persen.

Serta kesepakatan OPEC, investor juga merenungkan komentar dari pejabat Federal Reserve Rabu untuk petunjuk waktu suku bunga AS meningkat.

Ketua Janet Yellen mengatakan kepada anggota parlemen bahwa mayoritas kelompok kebijakan-pengaturan bank sentral melihat kenaikan tarif lebih mungkin tahun ini. Sementara itu, Presiden Fed Chicago Charles Evans mengatakan jangka waktu yang lebih panjang untuk tingkat bunga rendah akan memberikan para pembuat kebijakan sedikit ruang untuk menavigasi guncangan di masa depan.

Sementara itu, pedagang mencari tanda-tanda bahwa ekonomi terbesar di dunia adalah memperkuat dan menunggu musim pendapatan berikutnya, yang akan dimulai di sekitar dua minggu. Sebuah laporan Rabu menunjukkan pesanan barang tahan lama di AS sedikit berubah pada bulan Agustus, sementara pengiriman peralatan modal turun untuk bulan keempat berturut-turut, yang menunjukkan pelemahan di bidang manufaktur. Data panjualan rumah dan belanja pribadi yang akan dirilis pekan ini.

Satu bulan NDF pada ringgit naik ke 4,1086 per dolar, loonie memperpanjang kenaikan menjadi hari ketiga, penguatan 0,2 persen setelah krone Norwegia diperdagangkan stabil sebelum melompat 1 persen di hari Rabu kemarin. Dolar Australia berada di dekat level terkuat sejak awal bulan, sedangkan yen melemah 0,3 persen menjadi 101,01 per dolar, memasuki pelemahan selama tiga hari.

The Bloomberg Dollar Spot Index, yang mengukur greenback versus 10 mata uang utama, tergelincir untuk hari keempat berturut-turut, kehilangan 0,1 persen untuk menuju penutupan terendah sejak 12 September lalu.

Selasti Panjaitan/ VMN/VBN/ Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here