Yellen Membela Peran Regulasi Bank Sentral, Pertimbangkan Stress Test Perbankan

473

Ketua Federal Reserve Janet Yellen didorong masuk ke dalam pertarungan pemilu tahun ini selama sidang komite kongres pada hari Rabu, membela peran regulasi bank sentral, membahas persoalan di Wells Fargo dan bank lain yang dianggap berpotensi besar untuk gagal, dan menangani tuduhan politik terkait konflik kepentingan.

Pada dengar pendapat pada House of Representatives Financial Services Committee, Yellen juga memberikan rincian tentang perubahan bank sentral yang sedang mempertimbangkan keputusan untuk stres test tahunan yang diberlakukan untuk bank AS. Ini akan pindah ke resiko sensitif, pendekatan yang lebih spesifik perusahaan yang “akan menghasilkan peningkatan agregat yang signifikan dalam kebutuhan modal” untuk delapan bank AS terbesar, katanya.

Yellen mengatakan kepada komite bahwa Fed sedang meninjau apakah pemberi pinjaman terbesar AS mematuhi aturan perbankan yang dipicu dari skandal Wells Fargo di mana bank menghadapi tuduhan bahwa dibuka sebanyak 2 juta rekening nasabah yang tidak sah.

“Saya pikir itu sangat penting bahwa manajemen senior harus bertanggung jawab,” kata Yellen.

Peraturan Dodd-Frank Wall Street Reform yang diberlakukan pada tahun 2010 memperluas otoritas Fed atas bank-bank, memberikan kemampuan untuk memecah mereka yang dianggap “berpotensi besar untuk gagal” dan mengharuskan mereka untuk memantau kelemahan lembaga ‘yang bisa mendatangkan malapetaka di seluruh sistem keuangan negara.

Partai Republik telah mengatakan kekuatan mereka terlalu jauh, dan peraturan yang dihasilkan bank sentral telah mengeringkan likuiditas, dikenakan biaya berlebihan pada bank-bank kecil, dan melumpuhkan kemampuan bank untuk meminjamkan. Baru-baru ini, panitia menyetujui undang-undang yang dibuat oleh ketua partai Republik, Jeb Hensarling dari Texas, untuk mengekang peran regulasi Fed sebagai bagian dari merubah peraturan Dodd-Frank.

Sementara itu, Demokrat mendorong The Fed untuk mengambil keuntungan penuh dari kewenangannya, dengan pada Rabu menekan Yellen untuk membubarkan Wells Fargo & Co, baru-baru ini terjerat dalam skandal membuat akun palsu atas nama pelanggan.

Yellen keberatan atas intervensi di Wells Fargo, tetapi mengatakan Fed telah memulai review semua bank-bank besar dan yang bersangkutan tentang kepatuhan.

Bersamaan dengan stress test, bank terbesar juga harus memberikan “living wills” untuk menunjukkan bagaimana mereka akan beroperasi jika mereka gagal, tanpa perlu bantuan dari pemerintah federal. Musim semi ini The Fed mengatakan lima dari delapan dari bank-bank, termasuk Wells Fargo & Co dan Bank of America Corp, tidak memiliki rencana yang kredibel, dan memberi batas sampai Oktober untuk membuat revisi.

Pada hari Rabu Yellen mengatakan Fed siap untuk menggunakan kewenangannya untuk memberlakukan persyaratan modal yang lebih tinggi dari bank-bank jika masalah tidak diperbaiki dalam “living wills” mereka. J.P. Morgan Chase & Co, Bank of New York Mellon Corp, dan State Street Corp juga harus mengirimkan kembali “living wills” mereka.

Yellen juga mengatakan Kongres mungkin ingin mempertimbangkan untuk membuat bank komunitas kecil dibebaskan dari Peraturan Volcker yang membatasi investasi mereka dan batas-batas kompensasi dalam peraturan Dodd-Frank.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here