Pertumbuhan Ekonomi AS Q2 Meningkat

456

Pertumbuhan ekonomi AS meningkat daripada yang diperkirakan sebelumnya pada kuartal kedua karena ekspor tumbuh lebih dari impor dan bisnis mengangkat investasi, tanda-tanda harapan untuk prospek ekonomi.

Produk domestik bruto tumbuh pada tingkat tahunan 1,4 persen, Departemen Perdagangan AS mengatakan pada hari Kamis, yang merilis estimasi ketiga atau final dari PDB. Angka ini naik dari tingkat 1,1 persen bulan lalu dan lebih tinggi dari ekspektasi analis.

united-states-gdp-growth

Revisi memasukkan data yang menunjukkan usaha memotong investasi gedung-gedung dan peralatan berkurang dari perkiraan pemerintah sebelumnya, sementara mereka lebih banyak memakai uang ke dalam penelitian dan pengembangan.

Data lain yang dirilis oleh Departemen Perdagangan menunjukkan defisit perdagangan Amerika untuk barang menyusut pada bulan Agustus, pertanda baik untuk pertumbuhan kuartal ketiga.

Pertumbuhan investasi bisnis secara keseluruhan direvisi menunjukkan tingkat tahunan 1 persen ekspansi, keuntungan pertama sejak kuartal ketiga tahun lalu, menunjukkan yang terburuk dari kemerosotan yang dipimpin bisnis investasi sektor energi yang mungkin lebih lemah.

Kemerosotan yang didorong oleh penurunan tajam harga minyak yang melanda industri energi Amerika, telah mengkhawatirkan pembuat kebijakan di Federal Reserve karena lemahnya investasi dapat menekan pertumbuhan ekonomi dalam jangka panjang.

Ekonomi telah berjuang untuk mendapatkan kembali momentum sejak produksi mulai melambat dalam enam bulan terakhir dari tahun 2015 dan tingkat pertumbuhan keseluruhan untuk PDB pada kuartal kedua tetap di bawah tingkat historis normal.

Pada saat yang sama, belanja konsumen, yang membuat lebih dari dua-pertiga dari kegiatan ekonomi, adalah kuat pada kuartal kedua, naik pada tingkat tahunan 4,3 persen, sedangkan pertumbuhan ekspor melampaui impor cukup untuk meningkatkan PDB oleh terbesar sejak kuartal ketiga 2014.

Tapi persediaan perusahaan terus lari ke bawah secara agresif, mengurangi persediaan oleh $ 50200000000 dan mengurangkan dari pertumbuhan PDB, sementara bangunan rumah juga tenggelam.

Data GDP kemungkinan tidak memiliki banyak dampak pada prospek jangka dekat untuk kebijakan moneter meskipun bisa membuat kebijakan Fed lebih percaya diri pada ekonomi AS yang turun karena pertumbuhan lemah di luar negeri.

Federal Reserve Ketua Janet Yellen mengulang pernyataan hari Rabu bahwa para pembuat kebijakan Fed mengharapkan untuk menaikkan suku bunga pada akhir tahun karena mereka khawatir bahwa kenaikan di pasar tenaga kerja AS bisa memicu inflasi.

 

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here