Belanja Konsumen Agustus AS Turun Terendah 5 Bulan, Menyulitkan The Fed Naikkan Suku Bunga

537

Belanja konsumen AS jatuh pada bulan Agustus turun terendah 5 bulan, sementara inflasi menunjukkan tanda-tanda percepatan, sinyal campuran yang bisa membuat Federal Reserve berhati-hati untuk menaikkan suku bunga.

Departemen Perdagangan AS mengatakan pada hari Jumat bahwa belanja konsumen, yang menyumbang lebih dari dua-pertiga dari kegiatan ekonomi AS, turun 0,1 persen bulan lalu setelah memperhitungkan inflasi.

united-states-personal-spending

Analis yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan kenaikan 0,1 persen.

Ketua Fed Janet Yellen mengatakan pekan lalu ia memperkirakan bank sentral AS akan menaikkan suku sekali akhir tahun ini untuk menjaga ekonomi dari tekanan.

Harga berjangka Fed menyarankan investor melihat hampir tidak ada kesempatan mendaki pada pertemuan kebijakan Fed berikutnya pada awal November dan bahkan kemungkinan peningkatan pada pertemuan pertengahan Desember, menurut CME Group.

Belanja konsumen, yang telah kuat dalam beberapa bulan terakhir, sebagian diimbangi hambatan dari investasi bisnis yang lemah dan persediaan jatuh pada kuartal kedua ketika ekonomi tumbuh pada tingkat tahunan loyo 1,4 persen.

Para ekonom mengatakan pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan masih bisa dipercepat dalam kuartal saat ini bahkan dengan sedikit penurunan Agustus di belanja konsumen.

Fed Atlanta mengatakan pertumbuhan muncul di jalur untuk mempercepat ke tingkat tahunan 2,4 persen pada kuartal ketiga, menurut model peramalan GDPNow diawasi ketat nya. Ini telah memperkirakan pertumbuhan 2,8 persen untuk periode awal pekan ini.

Sebuah pengetatan pasar tenaga kerja tampaknya akan mendorong upah dan bisa menyulut tingkat yang lebih tinggi dari pengeluaran di masa depan. Pendapatan pribadi naik 0,2 persen pada Agustus, sesuai dengan harapan.

Harga konsumen juga naik sekitar sebanyak yang diharapkan pada bulan Agustus, dengan indeks harga tidak termasuk makanan dan energi meningkat 0,2 persen dari bulan sebelumnya. Bahwa inflasi termasuk makanan dan energi sebesar 1,7 persen dalam 12 bulan hingga Agustus, naik sepersepuluh persentase poin dari bulan sebelumnya dan lebih dekat dengan target inflasi Fed 2 persen.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here