Pasar Asia Menguat, Bursa Saham Tiongkok Libur Selama Sepekan Penuh

541

S & P / NZX 50 Index Selandia Baru dibuka pada hari pertama pekan ini dengan turun 0,2 persen pada 8:46 waktu Tokyo, setelah sebelumnya telah turun 0,9 persen pekan lalu.
E-Mini berjangka pada indeks S & P 500 naik 0,1 persen menjadi 2,161.75 dipimpin oleh tingginya rebound di saham keuangan. Saham Deutsche Bank naik setidaknya 6,4 persen di Jerman.

Tawaran pra pasar Nikkei 225 di bursa berjangka Osaka dibuka naik 0,7 persen menjadi 16.570 sementara kontrak yang sama yang diperdagangkan di Singapura melonjak 1,4 persen menjadi 16.595. Mata uang yen Nikkei futures naik tipis 0,2 persen menjadi 16.600 di Chicago, menyusul kenaikan yang sama pada hari Jumat.

Di Australia, S & P / ASX 200 Index berjangka mengisyaratkan naik dari 0,9 persen, sementara kontrak pada Hong Kong Hang Seng dan Hang Seng China Enterprises indeks naik lebih dari 1 persen di sebagian besar perdagangan terakhir pada hari Jumat lalu.

Data indeks manajer pembelian manufaktur akan dikeluarkan sesuai jadwalnya oleh Australia, Vietnam, Filipina dan India. Indeks Tankan kuartalan Jepang diperkirakan akan sedikit lebih lemah dari perkiraan para ekonom.

Sementara bursa saham di Tiongkon ditutup sepanjang minggu ini untuk liburan Hari Nasional. Pasar di Australia terbuka tapi tidak akan ada penyelesaian (settlement) karena liburan di beberapa negara bagian.

Pound turun sebanyak 0,5 persen Senin pagi, untuk $ 1,2902, dan kehilangan 0,2 persen terhadap euro setelah pidato perdana menteri Inggris, Theresa May di depan para delegasi di konferensi tahunan Partai Konservatif-nya.

Yen, yang biasanya bergerak berlawanan dengan saham Jepang, melemah 0,1 persen menjadi 101,48 per dolar setelah tergelincir 0,3 persen pekan lalu.

Mata uang Tiongkok, yuan sedikit berubah pada 6,6744 per dolar dalam perdagangan luar negeri. Mata uang ini telah tergabung dalam Special Drawing Rights Dana Moneter Internasional – meletakkannya sejajar dengan dolar, euro, pound dan yen – pada hari Sabtu, yang memberikan kesempatan kepada Tiongkok untuk meningkatkan status internasional mata uang yuan.

The Bloomberg Dollar Spot Index, yang mengukur greenback versus 10 mata uang utama, naik 0,1 persen setelah tergelincir pada hari Jumat. Indeks ini telah mundur 0,3 persen pekan lalu.

Minyak mentah West Texas Intermediate turun 0,9 persen menjadi $ 47,81 per barel setelah naik 8 persen selama tiga sesi sebelumnya setelah anggota OPEC mengumumkan kesepakatan awal untuk mengurangi output. Minyak mentah Brent turun 0,8 persen menjadi $ 49,80 per barel.

Harga tembaga untuk kontrak bulan Desember di bursa berjangka naik 0,1 persen menjadi $ 2,2125 per pound setelah data resmi Chinese purchasing managers’ manufacturing index menunjukkan tingkat tertinggi dalam hampir dua tahun untuk bulan kedua. Tiongkok adalah konsumen industri logam terbesar di dunia.

Emas untuk pengiriman segera stabil di $ 1,316.32 per ounce setelah meluncur 1,6 persen pekan lalu, penurunan terbesar sejak Juli.

Selasti Panjaitan/ VMN/VBN/ Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here