Minyak Mentah Naik 1 Persen Terdorong Dukungan Iran Untuk Kenaikan Harga

486

Harga minyak mentah naik sekitar 1 persen pada akhir perdagangan Selasa dinihari setelah komentar pemimpin Iran mendesak perlunya produsen minyak lain untuk bergabung dengan OPEC dalam mendukung pasar.

Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan kepada rekannya Presiden Venezuela Nicolás Maduro dalam pembicaraan telepon bahwa itu penting bagi negara-negara penghasil minyak untuk mengambil keputusan untuk menaikkan harga minyak dan menstabilkan pasar, kantor berita negara IRNA Teheran melaporkan.

Pernyataan Rouhani ini mendorong semangat bullish di pasar sejak pekan lalu setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) mengumumkan pemotongan produksi pertama dalam delapan tahun.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik 57 sen, atau 1,2 persen, pada $ 48,81 per barel. Ini sebelumnya mencapai $ 49,02, tertinggi sejak 5 Juli.

Harga minyak mentah berjangka Brent berakhir naik 62 sen, atau 1,2 persen, pada $ 50,81 per barel pada 03:00 (1900 GMT), mundur dari enam minggu tinggi $ 50,90.

Minyak rally pekan lalu dan berakhir bulan September lebih tinggi untuk kenaikan bulanan kedua berturut-turut, setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak mengatakan akan memangkas produksi untuk antara 32,5 juta barel per hari (bph) hingga 33 juta barel per hari dari sekitar 33,5 juta barel per hari, dengan rincian untuk diselesaikan pada pertemuan kebijakan pada bulan November.

Anggota OPEC Iran, eksportir minyak mentah No 4, akan menandatangani pada Selasa kontrak minyak baru yang akan menjadi landasan untuk menaikkan produksi minyak mentah untuk tingkat pra-sanksi 4 juta barel per hari.

Namun skeptisisme awal pekan lalu atas efektivitas kesepakatan dalam mengikis surplus global yang memberi jalan untuk gelombang short-covering yang mendorong harga di atas $ 50 per barel untuk pertama kalinya sejak akhir Agustus, Senin.

Produksi minyak OPEC kemungkinan akan mencapai 33.600.000 barel per hari pada bulan September dari revisi 33.530.000 barel per hari pada bulan Agustus, tertinggi dalam sejarah, survei Reuters, Jumat.

Data pekan lalu dari Commodity Futures Trading Commission AS menunjukkan manajer uang meningkatkan kepemilikan panjang bersih mereka minyak mentah berjangka AS pada minggu hingga 27 September.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi melemah tertekan penguatan dollar AS setelah meningkatnya data ISM Manufacturing PMI. Harga minyak mentah diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 48,30-$ 47,80, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 49,30-$ 49,80.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here