The Blomberg Spot Index Dollar Naik 0,3 Persen, Pound Turun 0,2 Persen

420

Dolar menguat untuk hari keenam terhadap yen dan obligasi Asia turun karena data manufaktur dan komentar hawkish Amerika dari pejabat Federal Reserve AS yang mendorong taruhan bahwa suku bunga AS akan dinaikkan tahun ini. Indeks ekuitas berjangka Eropa naik.

The Bloomberg Spot Indeks Dollar naik 0,3 persen pada 07:13 waktu London, maju menjelang pidato Presiden Fed, Richmond Jeffrey Lacker yang mungkin akan menyinggung prospek kebijakan moneter AS. Yen tergelincir 0,6 persen terhadap dolar AS, memperpanjang rekor terpanjang kerugian sejak Agustus.

Pound turun sebanyak 0,2 persen menjadi $ 1,2817, mendekati level di bulan Juli $ 1,2798 yang merupakan terlemah dalam tiga dekade. Perdana Menteri Inggris Theresa May menyampaikan pada akhir pekan kemarin bahwa dia akan memulai proses penarikan Inggris dari Uni Eropa pada kuartal pertama 2017 dan mulai mengekang imigrasi.

Dolar Australia diperdagangkan mendekati level terkuat dari tiga minggu terakhir setelah bank sentral mempertahankan suku bunga acuan pada rekor terendahnya di 1,5 persen setelah pertemuan dewan gubernur yang dipimpin oleh Philip Lowe. Keputusan ini telah diperkirakan oleh semua 28 ekonom dalam survei Bloomberg.

Nilai tukar rupee India sedikit berubah untuk hari kedua menjelang pertemuan kebijakan pertama bank sentral sejak perubahan kepemimpinan yang saat ini dipimpin oleh Gubernur Urjit Patel. Para ekonom memperkirakan biaya pinjaman akan dipotong.

Dari Sebuah panel enam anggota yang terdiri Reserve Bank of pejabat India termasuk Gubernur Urjit Patel dan tiga akademisi diatur untuk mengambil keputusan tingkat kolektif pertama kalinya bangsa dan 44 persen dari ekonom yang disurvei Bloomberg biaya perkiraan pinjaman akan dipotong.

MSCI Asia Pacific Index naik 0,1 persen, setelah naik 0,6 persen pada hari Senin. Jepang Indeks Topix Jepang, naik 0,7 persen, dorongan terbesar datang dari saham Toyota Motor Corp yang maju 1,9 persen.
Kontrak pada indeks Euro Stoxx 50 naik 0,3 persen dan S & P 500 kontrak Index naik 0,1 persen.

Minyak mentah turun 0,6 persen menjadi $ 48,53 per barel di New York. Produksi dari Libya, di antara negara-negara yang dibebaskan dari kesepakatan output OPEC, diperkirakan akan naik menjadi 500.000 barel per hari dan akan naik lebih banyak lagi dalam bulan ini.

Emas jatuh untuk hari keenam, kekalahan beruntun terpanjang sejak Agustus. Di London Metal Exchange harga seng maju 0,3 persen dan nikel menurun 0,2 persen. Indeks LME diperkirakan akan menguat karena data ekonomi yang menunjukkan sebuah prospek ekonomi yang lebih kuat untuk Tiongkok, konsumen utama komoditas dunia.

Selasti Panjaitan/ VMN/VBN/ Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here