IMF Tinggikan Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Jepang 2016-2017

618

Dana Moneter Internasional (IMF) pada Selasa mengangkat prospek untuk ekonomi Jepang tahun ini dan pada tahun 2017, menunjuk ke stimulus belanja pemerintah, tetapi memperingatkan prospek jangka panjang negara yang suram.

IMF yang berbasis di Washington meningkatkan proyeksi pertumbuhan untuk nomor tiga ekonomi dunia ini menjadi 0,5 persen pada 2016 dan 0,6 persen tahun depan, naik dari perkiraan Juli 0,3 persen dan 0,1 persen, masing-masing.

Tapi upgrade sebagian besar disebabkan oleh tembakan yang diharapkan dari paket 28 triliun yen ($ 273.000.000.000) pengeluaran pemerintah yang diumumkan pada bulan Agustus, serta keputusan untuk menunda kenaikan pajak konsumsi, kata IMF.

“Prospek jangka menengah Jepang tetap lemah, terutama mencerminkan populasi menyusut,” kata IMF dalam World Economic Outlook terbaru.

“Kemungkinan deflasi telah meningkat di Jepang karena momentum lemah dalam harga konsumen dan apresiasi yen baru-baru ini,” tambahnya.

Kelemahan ekonomi luar negeri dan penguatan yen, yang buruk bagi eksportir Jepang, yang membebani pertumbuhan, kata IMF.

Pelonggaran besar moneter Bank of Japan yang menjadi landasan abenomics akan membantu menopang pertumbuhan untuk saat ini, tetapi akan melakukan sedikit untuk memperbaiki masalah yang lebih luas, tambahnya.

Di antara mereka, Jepang bergulat dengan tingkat kelahiran rendah dan tenaga kerja menyusut sementara populasi melonjak dari orang tua menekan penghasilan publik.

Upah stagnan, belanja goyah, dan harga konsumen yang jauh di bawah target inflasi bank sentral dua persen.

IMF mengatakan pihaknya memperkirakan harga konsumen untuk tinggal “di bawah” target inflasi BoJ untuk saat ini.

Ini mengulang panggilan untuk reformasi termasuk membawa lebih banyak perempuan ke dunia kerja, meningkatkan mendekati nol imigrasi, dan berusaha meyakinkan perusahaan-hati untuk mulai menghabiskan tumpukan uang besar mereka.

IMF juga menyerukan Tokyo untuk mengendalikan utang nasional yang sekarang lebih dari dua kali ukuran ekonomi sebagai satu beban utang terbesar di dunia.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here