World Bank : Pertumbuhan Ekonomi Asia Timur dan Pasifik Tangguh; Indonesia Terus Meningkat

584

Pertumbuhan ekonomi di Asia Timur dan Pasifik diperkirakan akan tetap tangguh selama tiga tahun ke depan, menurut laporan Bank Dunia terbaru, Selasa (04/10).

Namun, wilayah ini masih menghadapi risiko yang signifikan untuk pertumbuhan, dan negara-negara perlu mengambil langkah-langkah untuk mengurangi kerentanan keuangan dan fiskal. Dalam jangka panjang, laporan tersebut merekomendasikan bahwa negara-negara mengatasi kendala untuk pertumbuhan yang berkelanjutan dan inklusif, termasuk dengan mengisi kesenjangan infrastruktur, mengurangi kekurangan gizi dan mempromosikan inklusi keuangan.

East Asia and Pacific Economic Update yang baru dirilis memperkirakan Tiongkok untuk melanjutkan transisi bertahap untuk lebih lambat, tetapi lebih berkelanjutan, pertumbuhan dari 6,7 persen tahun ini menjadi 6,5 persen pada tahun 2017 dan 6,3 persen pada 2018. Di wilayah lainnya, pertumbuhan diproyeksikan tetap stabil pada 4,8 persen tahun ini, dan meningkat menjadi 5 persen pada tahun 2017 dan 5,1 persen pada 2018. Secara keseluruhan, perkembangan Asia Timur diperkirakan akan tumbuh di 5,8 persen pada 2016 dan 5,7 persen pada 2017-2018.

“Prospek untuk berkembang di Asia Timur dan Pasifik tetap positif, dengan kelemahan dalam pertumbuhan global dan permintaan eksternal diimbangi oleh konsumsi domestik yang kuat dan investasi,” kata Victoria Kwakwa, Wakil Presiden Bank Dunia untuk Asia Timur dan Pasifik. “Tantangan jangka panjang adalah untuk mempertahankan pertumbuhan dan membuatnya lebih inklusif, termasuk mengurangi kesenjangan pendapatan dan akses ke pelayanan publik, terutama di Tiongkok; meningkatkan infrastruktur di seluruh wilayah; mengurangi kekurangan gizi anak terus-menerus; dan memanfaatkan potensi teknologi untuk memacu inklusi keuangan. “

Laporan ini menawarkan analisis yang komprehensif dari prospek untuk Asia Timur dan Pasifik dengan latar belakang global yang menantang, termasuk pertumbuhan lamban di negara maju, prospek tenang di sebagian besar negara-negara berkembang dan perdagangan global stagnan. Laporan itu memperkirakan permintaan domestik tetap kuat di banyak daerah. Harga komoditas yang terus rendah akan menguntungkan importir komoditas dan menjaga inflasi yang rendah di sebagian besar wilayah.

Di Tiongkok, pertumbuhan akan moderat karena ekonomi terus menyeimbangkan terhadap konsumsi, jasa dan kegiatan–nilai tambah yang lebih tinggi, dan kapasitas industri kelebihan berkurang. Namun demikian, pasar tenaga kerja lebih ketat akan mendukung pertumbuhan yang berkelanjutan dalam pendapatan dan konsumsi swasta.

Di antara negara-negara besar lainnya, prospek terkuat di Filipina, di mana pertumbuhan diharapkan dapat mempercepat menjadi 6,4 persen tahun ini, dan Vietnam, di mana pertumbuhan tahun ini akan tertekan oleh kekeringan parah, tapi akan pulih menjadi 6,3 persen pada 2017.

Di Indonesia, pertumbuhan akan meningkat terus, dari 4,8 persen pada tahun 2015 untuk 5,5 persen pada 2018, kata laporan itu, bergantung pada kenaikan dalam investasi publik dan keberhasilan upaya untuk memperbaiki iklim investasi dan peningkatan pendapatan.

Namun di Malaysia, pertumbuhan akan jatuh, menjadi 4,2 persen pada 2016 dari 5 persen tahun lalu, karena permintaan global yang lemah untuk minyak dan ekspor manufaktur.

Antara ekonomi-ekonomi yang lebih kecil, prospek pertumbuhan telah memburuk tajam dalam beberapa eksportir komoditas. Di Mongolia, ekonomi diproyeksikan tumbuh hanya 0,1 persen, turun dari 2,3 persen pada tahun 2015, pada melemahnya ekspor mineral dan upaya untuk mengendalikan utang. Papua Nugini akan melihat pertumbuhan ekonomi di 2,4 persen pada 2016, turun dari 6,8 persen pada tahun 2015, karena penurunan harga dan produksi untuk tembaga dan gas alam cair. Sebaliknya, pertumbuhan akan tetap naik di Kamboja, Laos dan Myanmar.

“Meskipun prospek yang menguntungkan, pertumbuhan di wilayah ini memiliki risiko yang signifikan. Sebuah pengetatan keuangan global yang tajam, perlambatan lebih lanjut dalam pertumbuhan dunia atau perlambatan lebih cepat dari yang diantisipasi di Tiongkok akan menguji ketahanan Asia Timur, “kata Sudhir Shetty, Kepala Ekonom Asia Timur Bank Dunia dan Pasifik. “Ketidakpastian ini membuat penting bagi para pembuat kebijakan untuk mengurangi ketidakseimbangan keuangan dan fiskal yang telah dibangun dalam beberapa tahun terakhir.”

Prioritas yang segera memajukan reformasi di sektor korporasi dan membawa pertumbuhan kredit di bawah kontrol di Tiongkok; mengurangi penumpukan risiko keuangan domestik dan eksternal dalam perekonomian besar lainnya; menjaga buffer fiskal dan memperluas sumber pendapatan di seluruh wilayah, terutama bagi produsen komoditas; dan menangani risiko kesinambungan fiskal di Mongolia dan Timor-Leste.

Dalam jangka panjang, laporan ini menyoroti empat bidang di mana langkah-langkah kebijakan dapat mendorong pertumbuhan inklusif. Pertama, merekomendasikan bahwa Tiongkok membangun kesuksesan masa lalu dalam mengurangi kemiskinan dengan meningkatkan akses terhadap layanan dasar publik bagi penduduk pedesaan, dan untuk jumlah masih terus berkembang migran ke kota-kota.

Kedua, negara-negara lain di kawasan itu perlu untuk mengisi kesenjangan infrastruktur dengan menyeimbangkan pengeluaran publik, meningkatkan kerjasama publik-swasta dan meningkatkan efisiensi manajemen investasi publik.

Ketiga, laporan mendesak para pembuat kebijakan untuk mengatasi kekurangan gizi. Tingginya kadar gizi anak usia bertahan di banyak negara, bahkan yang relatif makmur, dan menyebabkan defisit kesehatan dan kognitif yang sulit untuk membalikkan. Laporan ini merekomendasikan langkah-langkah terkoordinasi di berbagai bidang, termasuk program-program pengembangan anak usia dini dan intervensi gizi mikro.

Akhirnya, laporan tersebut merekomendasikan bahwa negara-negara memanfaatkan potensi teknologi dalam mengubah jasa keuangan dan meningkatkan inklusi keuangan. Wilayah ini berteknologi maju, dengan tingkat tinggi penetrasi ponsel, namun tertinggal dalam akses ke layanan keuangan. Untuk menuai keuntungan dari inovasi keuangan, negara perlu memperkuat kerangka hukum dan peraturan dan meningkatkan perlindungan konsumen.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here